Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Cetak Rekor Tertinggi, Terdorong Data Ekonomi AS

Pada penutupan perdagangan Kamis (15/4/2021), Dow Jones naik 0,9 persen menjadi 34.035,99, S&P 500 naik 1,11 persen menuju 4.170,42, dan Nasdaq naik 1,31 persen ke level 14.038,76.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 16 April 2021  |  04:52 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat menyentuh rekor tertinggi di tengah membaiknya data ekonomi Paman Sam.

Pada penutupan perdagangan Kamis (15/4/2021), Dow Jones naik 0,9 persen menjadi 34.035,99, S&P 500 naik 1,11 persen menuju 4.170,42, dan Nasdaq naik 1,31 persen ke level 14.038,76.

Mengutip Bloomberg, saham AS melonjak ke rekor tertinggi dengan penjualan ritel dan data klaim pengangguran mingguan yang menandakan pemulihan semakin cepat di ekonomi terbesar dunia. Imbal hasil benchmark Treasury 10-tahun turun terbesar sejak Februari.

S&P 500 naik ke posisi tertinggi sepanjang masa, dipimpin oleh sektor real estat, perawatan kesehatan, dan teknologi. Saham keuangan turun dengan imbal hasil turun, bahkan setelah Citigroup Inc. dan Bank of America Corp. membukukan pendapatan perdagangan yang lebih baik dari perkiraan.

Dow Jones Industrial Average dan indeks Nasdaq 100 juga mencapai puncaknya sepanjang masa.

“Konsumen siap untuk keluar dan berbelanja, setelah hampir satu tahun terkunci dari Covid-19,” kata Vanessa Martinez, direktur pelaksana dan mitra di The Lerner Group. "Ada banyak permintaan yang terpendam dalam perekonomian."

Rubel merosot ketika pemerintahan Biden memberlakukan sanksi baru pada beberapa utang, individu, dan entitas Rusia sebagai pembalasan atas dugaan pelanggaran terkait dengan peretasan SolarWinds dan pemilihan AS.

Pedagang menyarankan kekhawatiran internasional mungkin telah membantu memicu reli di Treasury, dengan banyak investor tertangkap diposisikan untuk hasil yang lebih tinggi.

“Ini terus menjadi salah satu dinamika yang lebih membingungkan di pasar setidaknya saat ini,” kata Michael Arone, kepala strategi investasi untuk ETF di SPDR AS di State Street Global Advisors. "Saya pikir sebagian darinya adalah Anda melihat 10 tahun bergerak sangat cepat dalam waktu yang sangat singkat, jadi ini bisa menjadi jeda sebelum mulai bergerak lebih tinggi lagi."

Ekspektasi pemulihan ekonomi yang kuat, dikombinasikan dengan optimisme atas stimulus moneter dan fiskal, telah mendorong ekuitas ke level rekor minggu ini seiring dengan berlanjutnya pelaporan perusahaan.

Meski demikian, investor masih terus memantau perkembangan peluncuran vaksin, sembari tetap mewaspadai ancaman dari kenaikan inflasi.

“Kami mungkin memasuki tahap terakhir dari penetapan harga akselerasi pertumbuhan, dan kami melihat tanda-tanda menggembirakan yang menunjukkan lingkungan 'reflasioner' dapat berlanjut dan mendukung aset berisiko dalam waktu dekat,” ahli strategi Goldman Sachs Group Inc. yang dipimpin oleh Alessio Tulis Rizzi dalam sebuah catatan. "Di seluruh aset, kami terus memilih ekuitas daripada kredit, dan mendukung sikap pro-siklus dalam ekuitas."

Di tempat lain, Bitcoin naik dan Coinbase Global Inc. jatuh bahkan setelah berita bahwa tiga dana di Cathie Wood's Ark Investment Management membeli saham pada debut bursa aset digital terbesar hari Rabu. Minyak naik lebih tinggi setelah lonjakan hari Rabu.

Selanjutnya, pasar akan memantu data pertumbuhan ekonomi China, produksi industri, dan angka penjualan ritel pada hari Jumat.

Berikut Ini adalah sejumlah pergerakan utama di pasar keuangan:
Saham

Indeks S&P 500 naik 1,1% ke rekor tertinggi pada 16:02 sore. Waktu New York
Indeks Komposit NASDAQ naik 1,3%, lebih dari kenaikan penutupan sejak 5 April
Dow Jones Industrial Average naik 0,9% ke rekor tertinggi
MSCI World Index naik 0,9% ke rekor tertinggi

Mata Uang

Indeks Spot Dolar Bloomberg turun 0,1%, jatuh untuk hari keempat berturut-turut, penurunan beruntun terpanjang sejak 6 April
Euro tidak berubah pada $ 1,20
Pound Inggris naik 0,1%, naik untuk hari keempat berturut-turut, kemenangan beruntun terpanjang sejak 24 Februari
Yen Jepang naik 0,2%, naik untuk hari keempat berturut-turut, kemenangan beruntun terpanjang sejak 22 Februari

Obligasi

Hasil pada Treasury 10-tahun turun 8,1 basis poin, lebih dari kerugian penutupan sejak 26 Februari
Imbal hasil 10-tahun Jerman turun 3,2 basis poin, lebih dari kerugian penutupan sejak 1 April
Imbal hasil 10-tahun Inggris turun 6,7 basis poin, lebih dari kerugian penutupan sejak 2 Maret

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate naik 0,3%, naik untuk hari keempat berturut-turut, kemenangan beruntun terpanjang sejak 25 Februari
Emas berjangka naik 1,7%, terbesar sejak 30 Maret


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street bursa global

Sumber : Bloomberg.com

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top