Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Aksi Jual Asing di Pasar Obligasi Jadi Penekan Rupiah

Macroeconomic Analyst Bank Danamon Irman Faiz menjelaskan faktor pelemahan rupiah hari ini masih disebabkan oleh arus modal asing yang cenderung keluar dari pasar obligasi Tanah Air.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 29 Maret 2021  |  19:27 WIB
Karyawati menunjukkan mata uang rupiah dan dolar AS di salah satu kantor cabang PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. di Jakarta, Selasa (5/1/2021). Bisnis - Arief Hermawan P
Karyawati menunjukkan mata uang rupiah dan dolar AS di salah satu kantor cabang PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. di Jakarta, Selasa (5/1/2021). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Analis menilai pelemahan rupiah hari ini masih disebabkan oleh kecenderungan arus modal keluar asing (foreign capital outflow) di pasar obligasi.

Berdasarkan data Bloomberg pada Senin (29/3/2021), rupiah di pasar spot terdepresiasi 0,19 persen menjadi Rp14.445 per dolar AS. Sejak awal tahun, rupiah melemah 2,81 persen. Di sepanjang hari perdagangan rupiah bergerak pada rentang Rp14.416 - Rp14.452 per dolar AS.

Macroeconomic Analyst Bank Danamon Irman Faiz menjelaskan faktor pelemahan rupiah hari ini masih disebabkan oleh arus modal asing yang cenderung keluar dari pasar obligasi Tanah Air.

Adapun, outflow yang terjadi di pasar obligasi menyusul kenaikan yield obligasi AS bertenor 10 tahun atau US Treasury belakangan ini walaupun sempat turun setelah data inflasi di Negeri Paman Sam tak setinggi perkiraan.

“Tapi, kami melihat lelang Treasury Notes di AS masih akan tinggi untuk kebutuhan stimulus US$1,9 triliun. Jadi, tekanan [ke rupiah] masih akan ada,” kata Faiz kepada Bisnis, Senin (29/3/2021).

Apalagi, lanjut Faiz, Gubernur Bank Sentral AS Jerome Powell dan Menteri Keuangan AS Janet Yellen di kongres mengatakan kenaikan yield Treasury AS ini tidak menjadi kekhawatiran (concern) keduanya. Artinya, para pembuat kebijakan di Negeri Paman Sam memandang fenomena yield ini suatu hal yang wajar.

Kendati demikian, Faiz mengingatkan bahwa Indonesia masih memiliki cadangan devisa yang memadai serta neraca perdagangan yang surplus. Keduanya dinilai bakal dapat menahan laju pelemahan rupiah.

Faiz memperkirakan rupiah bakal bisa bergerak stabil pada kisaran Rp14.350 - Rp14.450 per dolar AS pada Selasa (30/3/2021).


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gonjang Ganjing Rupiah Obligasi Rupiah
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top