Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kinerja 2020: Rugi Hero Supermarket (HERO) Tembus Rp1 Triliun

Berdasarkan laporan keuangan per Desember 2020, emiten dengan kode saham HERO itu mengalami rugi senilai Rp1,21 triliun atau anjlok dibandingkan rugi pada tahun sebelumnya Rp28,21 miliar.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 11 Maret 2021  |  09:54 WIB
Gerai Hero supermarket - JIBI
Gerai Hero supermarket - JIBI

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten peritel PT Hero Supermarket Tbk. membukukan rugi tahun berjalan yang lebih dalam di sepanjang 2020.  

Berdasarkan laporan keuangan per Desember 2020, emiten dengan kode saham HERO itu mengalami rugi senilai Rp1,21 triliun atau anjlok dibandingkan rugi pada tahun sebelumnya Rp28,21 miliar.

Pendapatan dari pemilik Hero Supermarket dan Giant ini longsor 26,98 persen secara tahunan (year-on-year/yoy) menjadi Rp8,89 triliun pada 2020 dari posisi pada tahun sebelumnya Rp12,18 triliun.

Dilihat dari segmennya, penjualan makanan turun paling besar 32,67 persen yoy menjadi Rp6,05 triliun, sedangkan penjualan nonmakanan turun 10,98 persen yoy menjadi Rp2,84 triliun.

Pada akhir tahun 2020 tercatat jumlah aset HERO senilai Rp4,83 triliun atau menyusut 20,08 persen dibandingkan akhir tahun sebelumnya Rp6,05 triliun.

Ekuitas perseroan turun 49,41 persen menjadi Rp1,85 triliun sementara liabilitas menanjak 24,95 persen menjadi Rp2,98 triliun.

Manajemen HERO menambahkan persediaan produk perseroan mengalami penurunan sebesar 29 persen menjadi Rp456,6 miliar pada 2020 karena menurunnya pembelian persediaan dan kenaikan provisi inventory pada akhir tahun.

Adapun, HERO mengambil langkah efisiensi lini bisnis ritel makanan karena tertekan dampak pandemi pada 2020. Di sisi lain, perseroan menegaskan terus memperkuat lini bisnis ritel di sektor kesehatan dan kecantikan.

Direktur Hero Supermarket Handrianus Wahyu Trikusumo menjelaskan pihaknya melakukan efisiensi dengan menutup beberapa toko Giant di beberapa tempat.

“Perlu kami informasikan bahwa hal ini merupakan proses transformasi bisnis yang sedang dilakukan oleh perseroan untuk memastikan bahwa kami dapat bersaing secara efektif dalam bisnis ritel makanan di Indonesia,” jelas Handrianus.

Dia mengungkapkan efisiensi ini juga meliputi penataan ulang toko untuk memastikan Giant memenuhi preferensi konsumen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korporasi hero supermarket emiten ritel
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top