Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Imbal Obligasi AS Melonjak, Wall Street Kembali Anjlok

Indeks S&P 500 ditutup melemah pada perdagangan Rabu (3/3/2021) menyusul lonjakan imbal hasil obligasi AS yang kian mendekati 1,5 persen.
Rivki Maulana
Rivki Maulana - Bisnis.com 04 Maret 2021  |  05:47 WIB
Tanda Wall Street tampak di depan Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS. -  Michael Nagle / Bloomberg
Tanda Wall Street tampak di depan Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS. - Michael Nagle / Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa saham Amerika Serikat (AS) kembali anjlok menyusul kenaikan imbal hasil obligasi AS yang kini hampir mencapai 1,5 persen.

Dilansir Bloomberg, indeks S&P 500 ditutup melemah 1,3 persen pada perdagangan Rabu (3/3/2020). Adapun indeks NAsdaq terjun hingga ke level terendah dalam dua bulan terakhir. Aksi jual besar-besaran terjadi di saham-saham papan atas seperti Apple Inc dan Amazon.com Inc.

Imbal hasil obligasi AS menyentuh 1,5 persen dengan harga obligasi berada dalam ekspektasi inflasi lima tahun tertinggi sejak 2008. Pelaku pasar uga mencermati laju pemulihan ekonomi yang lambat dan tidak merata.

Volatilitas di pasar obligasi telah mengguncang bursa saham seiring optimisme yang berlebihan di kalangan investor. Untuk diketahui, indeks S&P 500 telah melonjak 70 persen dalam 11 bulan.

Meskipun belum ada kepanikan, kekhawatiran atas valuasi yang tinggi di pasar saham telah muncul. Imbal hasil indeks saham acuan sekitar 1,7 persen di atas bunga obligasi 10 tahun, keuntungan terkecil dalam tiga tahun.

"Volatilitas sedikit meningkat dan kami mengalami hari-hari naik dan turun yang lebih besar," ujar Director of Wealth Management Research D.A Davidson.

Dia menambahkan, fokus pelaku pasar sekarang adalah pada kenaikan suku bunga dan bagaimana dampaknya terhadap valuasi sektor yang lebih tinggi.

Berikut perkembangan pasar terkini :

Saham

  • Indeks S&P 500 turun 1,3%.
  • Indeks Stoxx Europe 600 sedikit berubah.
  • MSCI Asia Pacific Index naik 1,1%.

Mata Uang

  • Indeks Spot Dolar Bloomberg naik 0,3%.
  • Euro turun 0,2% menjadi $ 1,2066.
  • Yen Jepang terdepresiasi 0,3% menjadi 106,97 per dolar.

Obligasi

  • Imbal hasil obligasi 10-tahun AS melonjak delapan basis poin menjadi 1,47%.
  • Imbal hasil obligasi 10-tahun Jerman naik enam basis poin menjadi -0,29%.
  • Imbal hasil obligasi 10-tahun Inggris naik sembilan basis poin menjadi 0,779%.

Komoditas

  • Minyak mentah West Texas Intermediate naik 2,6% menjadi $ 61,28 per barel.
  • Emas turun 1,4% menjadi $ 1,714,77 per ounce.
  • Perak turun 2,3% menjadi $ 26,16 per ounce.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi bursa as wall street

Sumber : Bloomberg

Editor : Rivki Maulana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top