Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Melonjak, Dow Jones Naik 2 Persen

Pada perdagangan Senin (1/3/2021) pukul 22.17 WIB, Dow Jones naik 2,14 persen ke 31.593,48, S&P menanjak 1,81 persen ke 3.880,24, dan Nasdaq meningkat 1,8 persen menuju 13.430,17.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 01 Maret 2021  |  22:27 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat melonjak seiring dengan langkah pasar yang mengabaikan imbal hasil treasury atau obligasi AS.

Pada perdagangan Senin (1/3/2021) pukul 22.17 WIB, Dow Jones naik 2,14 persen ke 31.593,48, S&P menanjak 1,81 persen ke 3.880,24, dan Nasdaq meningkat 1,8 persen menuju 13.430,17.

Mengutip Bloomberg, saham naik karena kepercayaan kembali ke pasar, dengan investor mengabaikan kekhawatiran tentang dampak dari imbal hasil Treasury yang lebih tinggi.

Perusahaan terkait dengan pembukaan kembali ekonomi dan pertumbuhan yang lebih cepat memimpin kenaikan pada hari Senin di tengah reli berbasis luas. S&P 500 berada di jalur untuk kenaikan terbesarnya dalam sebulan, sementara saham kecil Russell 2000 mengungguli tolok ukur utama.

Johnson & Johnson melompat setelah Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit secara resmi merekomendasikan suntikan Covid-19. Zoom Video Communications Inc. maju menjelang hasil kuartalannya.

Setelah seminggu mengalami volatilitas yang intens di pasar obligasi, investor kembali ke aset berisiko. Saham rebound menyusul aksi jual selama dua minggu yang dipicu oleh kekhawatiran bahwa kemajuan dalam memerangi virus corona serta stimulus besar-besaran telah membuat beberapa area ekonomi berisiko kemungkinan mengalami overheating.

Treasury yang lebih lama melanjutkan penurunan mereka pada hari Senin, bahkan ketika jatuh tempo menengah menemukan dukungan dengan pedagang yang prihatin tentang bagaimana pejabat Federal Reserve yang dijadwalkan untuk berbicara minggu ini mungkin menanggapi keributan minggu lalu. Tolok ukur imbal hasil AS telah mengalami kenaikan dan penurunan tertajam dalam beberapa bulan

"Investor ekuitas masih melihat kenaikan suku bunga sebagian besar sebagai 'hal yang baik' dan belum sebagai ancaman, meskipun beberapa guncangan di beberapa saham tinggi dan bagian lain dari pasar minggu lalu," tulis Peter Boockvar, kepala petugas investasi di Bleakley Advisory Group.

“Efektivitas vaksin versus tantangan tingkat suku bunga yang lebih tinggi akan menjadi tema tahun ini.”

Bitcoin menguat setelah sesi akhir pekan yang bergejolak, memicu kebangkitan luas dalam aset berisiko dan laporan bullish dari Citigroup Inc. Ahli strategi bank menjelaskan kasus agar aset digital memainkan peran yang lebih besar dalam sistem keuangan global, dengan mengatakan cryptocurrency bisa menjadi "Mata uang pilihan untuk perdagangan internasional" di tahun-tahun mendatang.

Berikut ini adalah beberapa pergerakan utama di pasar:
Saham

Indeks Stoxx Europe 600 melonjak 1,4%.
Indeks MSCI Asia Pasifik melonjak 1,5%.
Indeks Pasar Berkembang MSCI meningkat 1,3%.

Mata Uang

Indeks Spot Dolar Bloomberg turun 0,2%.
Euro turun 0,2% menjadi $ 1,2053.
Yen Jepang sedikit berubah pada 106,60 per dolar.

Obligasi

Hasil pada Treasury 10-tahun meningkat tiga basis poin menjadi 1,43%.
Hasil 10-tahun Jerman merosot tujuh basis poin menjadi -0,33%.
Hasil 10-tahun Inggris merosot lima basis poin menjadi 0,768%.

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate naik 0,2% menjadi $ 61,60 per barel.
Emas naik 0,4% menjadi $ 1.740,71 per ounce.
Perak menguat 0,8% menjadi $ 26,89 per ounce.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street dow jones bursa global

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top