Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pajak Barang Mewah Mobil Dihilangkan, Astra (ASII) Yakin Bisa Untung

Head of Corporate Communications Astra Boy Kelana Soebroto mengungkapkan pihaknya meyakini akan terjadi lonjakan penjualan kendaraan roda empat dengan diberlakukannya PPnBM yang dibayarkan oleh pemerintah.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 15 Februari 2021  |  15:25 WIB
Toyota Camry.  - Toyota Astra Motor
Toyota Camry. - Toyota Astra Motor

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten produsen mobil PT Astra International Tbk. (ASII) menyambut positif kebijakan pemerintah yang menghilangkan kewajiban pajak pertambahan nilai barang mewah (PPnBM) terhadap kendaraan roda empat. Hal ini dapat meningkatkan penjualan.

Head of Corporate Communications Astra International Boy Kelana Soebroto mengungkapkan pihaknya meyakini akan terjadi lonjakan penjualan kendaraan roda empat dengan diberlakukannya PPnBM yang dibayarkan oleh pemerintah.

"Kami menyambut positif kebijakan pemerintah dalam mendorong pertumbuhan penjualan roda empat di tanah air. Grup otomotif kami masih mengkaji seberapa besar potensi kenaikan penjualan yang akan terjadi sebagai dampak diterapkannya kebijakan ini," ujarnya kepada Bisnis, Senin (15/2/2021).

Grup Astra terangnya masih akan memperhatikan perkembangan dan dinamika setelah aturan ini benar-benar terlaksana. Pasalnya, tentu akan ada upaya-upaya lain mendorong penjualan.

Menurutnya, dari sisi permintaan hal ini akan berdampak positif dan dapat mendorong kenaikan penjualan. Namun, di internal emiten bersandi ASII ini masih melakukan kajian lebih lanjut atas dampak dari penerapan aturan tersebut.

"Akan kami sampaikan lebih lanjut jika nanti penerapan telah dilaksanakan sambil kami memantau dinamika pasarnya," ungkapnya.

Head of Investor Relations Astra International Tira Ardianti menuturkan dari sisi permintaan kebijakan ini positif karena bisa mendorong permintaan, tetapi perlu pula memperhatikan sisi suplai jika permintaan meningkat.

"Dari sisi supply harus dicek juga kesiapannya jika permintaan meningkat. Jadi kami masih kaji lebih lanjut dampaknya," katanya.

Astra menargetkan setidaknya dapat menjual 375.000 car build unit (CBU) pada 2021 ini. Menyesuaikan target penjualan dari asosiasi Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) yang mencapai 750.000 unit kendaraan terjual untuk pasar domestik pada 2021.

"Untuk pasar otomotif Gaikindo menargetkan 750.000 unit tahun ini. Astra menargetkan bisa mempertahankan pangsa pasarnya 50 persen dari total penjualan nasional," katanya kepada Bisnis.

Berdasarkan laporan kuartal III/2020, penjualan mobil di bawah Grup Astra mencapai 25.799 unit pada September 2020. Realisasi itu naik 53,81 persen dibandingkan dengan 16.773 unit pada bulan sebelumnya.

Total pasar kendaraan roda empat domestik mencapai 48.554 unit pada September 2020. Jumlah penjualan secara wholesale itu naik sekitar 30,25 persen dari 37.277 unit per Agustus 2020.

Secara kumulatif, penjualan Grup Astra sebanyak 192.217 unit pada kuartal III/2020. Sementara itu, penjualan pasar domestik pada periode yang sama sebesar 372.046 unit.

Hari ini, harga saham Astra International melonjak sejak pembukaan perdagangan dan ditutup naik 1,71 persen ke level 5.950 dengan total perdagangan senilai Rp1,06 triliun.

Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian yakin penerapan relaksasi PPnBM dapat mengatrol produksi otomotif sebanyak 81.752 unit pada 2021. Pada tahun lalu, produksi kendaraan penumpang di Indonesia sebanyak 551.400 unit. Dengan proyeksi itu, penambahan produksi otomotif di Tanah Air akan tumbuh 14,8 persen atau menjadi 633.152 unit.

Apabila ditambah dengan kendaraan niaga, dengan asumsi volume produksinya stagnan dibandingkan dengan tahun lalu, total produksi kendaraan bermotor roda empat atau lebih akan menjadi 771.902 unit. Angka tersebut sedikit melampaui target Gaikindo yang pada tahun ini dipatok 750.000 unit.

Sejalan dengan itu, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) tengah menyiapkan beleid pengaturan uang muka 0 persen. Adapun, penurunan aktiva tertimbang menurut risiko kredit untuk kendaraan bermotor juga perlu dipertimbangkan oleh perbankan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

astra Kinerja Emiten PPnBM Harga Mobil
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top