Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PP Properti (PPRO) Tunda Pendistribusian Obligasi Rp300 Miliar, Kenapa?

Berdasarkan pengumuman PT Kustodian Sentral Efek Indonesia, PP Properti telah mengajukan perubahan jadwal emisi Obligasi Berkelanjutan II PP Properti Tahap II Tahun 2021.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 04 Februari 2021  |  13:06 WIB
Grand Kamala Lagoon, proyek mixed use besutan PT PP Properti Tbk. Proyek yang berlokasi di Bekasi ini menjadi salah satu proyek properti andalan PP Properti. - grandkamala.com
Grand Kamala Lagoon, proyek mixed use besutan PT PP Properti Tbk. Proyek yang berlokasi di Bekasi ini menjadi salah satu proyek properti andalan PP Properti. - grandkamala.com

Bisnis.com, JAKARTA - PT PP Properti Tbk. menunda pendistribusian Obligasi Berkelanjutan II PP Properti Tahap II Tahun 2021 yang rencana akan dilakukan mulai hari ini, Kamis (4/2/2021).

Berdasarkan pengumuman PT Kustodian Sentral Efek Indonesia, PP Properti telah mengajukan perubahan jadwal emisi Obligasi Berkelanjutan II PP Properti Tahap II Tahun 2021.

“Pendistribusian Obligasi Berkelanjutan II PP Properti Tahap II Tahun 2021 yang semula akan dilaksanakan pada 4 Februari 2021 ditunda sampai dengan pemberitahuan lebih lanjut,” tulis KSEI, dikutip Kamis (4/3/2021).

PP Properti berencana menerbitkan Obligasi Berkelanjutan II PP Properti Tahap II Tahun 2021 dengan pokok Rp300 miliar.

Penawaran Umum Berkelanjutan (PUB) ini merupakan bagian dari emisi Obligasi Berkelanjutan II PP Properti dengan target dana dihimpun Rp2,4 triliun.

Sebelumnya, emiten dengan kode saham PPRO ini sudah menerbitkan Obligasi Berkelanjutan II PP Properti Tahap I Tahun 2021 senilai Rp416,46 miliar.

Lebih lanjut, Obligasi Berkelanjutan II PP Properti Tahap II Tahun 2021 menawarkan suku bunga 10,70 persen dengan tenor 370 hari kalender sejak tanggal emisi. Surat utang ini mendapat peringkat idBBB- dari PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo).

Bertindak sebagai penjamin pelaksana emisi efek PT Maybank Kim Eng Sekuritas dan wali amanat PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten Tbk.

Dalam prospektus yang disampaikan kepada Bursa Efek Indonesia, PPRO akan menggunakan seluruh dana yang dihimpun setelah dikurangi nilai emisi untuk membayar kewajiban kepada sejumlah perbankan senilai total Rp297,59 miliar.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi ksei BUMN Kinerja Emiten pt pp properti
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top