Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Siloam (SILO) Siapkan Rp350 Miliar Bangun 3 Rumah Sakit

Emiten bersandi SILO ini baru saja membuka dan mengoperasikan Rumah Sakit ke-40 di Surabaya bernama Rumah Sakit Siloam Cito.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 01 Februari 2021  |  18:11 WIB
RS Siloam Semanggi - siloamhospitals
RS Siloam Semanggi - siloamhospitals

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten rumah sakit PT Siloam International Hospitals Tbk. (SILO) berencana membuka dan mengoperasikan 3 Rumah Sakit baru pada 2021 ini dengan belanja modal Rp350 miliar.

Head Of Public Relations & Media Relations SILO, Jimmy Rambing menuturkan terdapat 3 rumah sakit baru yang sedang disiapkan perseroan pada 2021 ini dengan belanja modal hingga Rp350 miliar.

"Total tahun ini belanja modal Rp350 miliar untuk 3 rumah sakit, yakni Siloam Cito Surabaya, RS di Jakarta, dan RS di Banjarmasin," ujarnya kepada Bisnis, Senin (1/2/2021).

Emiten bersandi SILO ini baru saja membuka dan mengoperasikan Rumah Sakit ke-40 di Surabaya bernama Rumah Sakit Siloam Cito. Rumah Sakit tersebut akan menjadi rumah sakit komprehensif bertaraf internasional dengan layanan kesehatan, peralatan dan tenaga medis yang terbaik.

Head of Public Relations Siloam Danang Kemayan Jati menuturkan fasilitas RS Siloam Cito sudah disiapkan sejak 2014 dan seluruh fasilitas sudah siap digunakan, tinggal menunggu izin operasional RS.

“Rencana awal pembukaan dan pengoperasian RS ini dijadwalkan mundur di 2021/2022 terkait perencanaan dan persiapan kecukupan tenaga kerja terutama tenaga medis,” ujarnya.

Fasilitas kesehatan tersebut  berada dalam kawasan mixed use City of Tomorrow (Cito), dengan akses, fasilitas dan infrastruktur yang terpisah dan independen.

Hal ini termasuk fisik dan sistem kelistrikan, genset, HVAC, sistem gas medis, sistem STP/IPAL. RS ini juga dilengkapi dengan sistem negative pressure khusus untuk penanganan pasien Covid-19 dan memiliki pintu akses tersendiri serta elevator tersendiri/terpisah.

Terkait limbah pembuangan medis, limbah cair dan TPS B3, RS Siloam Cito sudah memiliki sistem terpisah dan mengimplementasikan standar tinggi untuk operasional RS.

Sejalan dengan himbauan dan SK Menteri Kesehatan, Siloam akan mengalokasikan sebagian tempat tidurnya untuk penanganan pasien Covid sama seperti kewajiban dan tanggung jawab RS lainnya.

“RS ini secara fisik semua sudah siap untuk dibuka, dan sudah siap operasional dengan 185 tempat tidur (TT) dengan jumlah ICU 15 TT. Jika diijinkan kami akan buka dalam waktu 10 hari dengan 105 TT di fase pertama,” terangnya.

Meskipun baru, RS ini didukung sepenuhnya secara total dan intensitas oleh Siloam Hospital Group yang sudah terbukti selama lebih dari 25 tahun dengan mengoperasikan 39 RS secara nasional. Total tenaga medis dan tenaga pendukung lainnya di jaringan SHG mencapai lebih dari 15.000 orang.

Danang menegaskan ini bukan pertama kali RS berada di dalam mixed use. Pasalnya, di luar negeri, khususnya di kota-kota padat penduduk, hal itu lazim dilakukan. Siloam sudah membangunnya di Bogor, Bekasi, Jember, Yogyakarta, Medan, Palembang dan Jakarta.

Berdasar laporan keuangan yang tidak diaudit hingga September 2020, SILO mengantongi pendapatan hingga Rp5 triliun menurun 4,21 persen dari Rp 5,22 triliun pada 2019.

Pendapatan SILO tertekan karena kontribusi dari pendapatan dari rawat inap yang terkikis hingga 9,74 persen. Sepanjang sembilan bulan pertama 2020, SILO membukukan pendapatan rawat inap hingga Rp2,78 triliun. Jumlah ini menurun dari periode yang sama tahun lalu Rp3,08 triliun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kinerja Emiten siloam siloam international hospital
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top