Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BEI Ungkap Progres Rencana Pelepasan Saham Emiten Grup Sinar Mas

GEMS pada saat ini sedang mengajukan pernyataan pendaftaran kepada OJK untuk melaksanakan Penambahan Modal dengan HMETD (PMHMETD) dalam rangka memenuhi ketentuan free float.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 16 Januari 2021  |  11:46 WIB
Sebuah trailer sedang mengangkut lapisan tanah di area pertambangan PT Golden Energy Mines Tbk. - goldenenergymines.com
Sebuah trailer sedang mengangkut lapisan tanah di area pertambangan PT Golden Energy Mines Tbk. - goldenenergymines.com

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bursa Efek Indonesia menjelaskan progres realisasi aksi korporasi Penambahan Modal dengan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMHMETD) atau rights issue dari salah satu entitas Grup Sinar Mas, yakni PT Golden Energy Mines Tbk.

Adapun, pelaksanaan aksi korporasi itu untuk memenuhi ketentuan free float sebagaimana dipersyaratkan oleh Bursa Efek Indonesia (BEI) berdasarkan Peraturan BEI No. I-A, yaitu setiap emiten wajib memiliki 50 juta lembar atau paling sedikit 7,5 persen saham free float.

Sejatinya, saham free float GEMS sudah melampaui 50 juta lembar. Namun, proporsinya masih di bawah 7,5 persen, tepatnya hanya 3,01 persen sehingga perusahaan dipandang masih wajib melakukan penyesuaian.

Apabila emiten Grup Sinar Mas itu dapat memenuhi aturan free float, BEI berjanji akan membuka kembali suspensi saham dengan kode GEMS sehingga perseroan terhindar dari potensi penghapusan pencatatan saham (delisting).

Direktur Penilaian Perusahaan BEI I Gede Nyoman Yetna Setya mengatakan bahwa GEMS yang telah disuspensi lebih dari 24 bulan menunjukkan itikad baik untuk. melakukan perbaikan seperti yang dipersyaratkan oleh bursa.

“Perseroan pada saat ini sedang mengajukan pernyataan pendaftaran kepada OJK untuk melaksanakan Penambahan Modal dengan HMETD (PMHMETD) dalam rangka memenuhi ketentuan free float,” kata Nyoman, Kamis (14/1/2021).

Setelah pelaksanaan PMHMETD dan GEMS dapat memenuhi ketentuan free float sesuai jadwal yang disampaikan ke BEI, maka Bursa akan mempertimbangkan untuk mencabut suspensi saham GEMS.

Berdasarkan prospektus yang disampaikan GEMS, tanggal efektif pernyataan pendaftaran HMETD dari Otoritas Jasa Keuangan jatuh pada 27 Januari 2021.

Adapun, tanggal terakhir pencatatan (recording date) untuk memperoleh HMETD ditetapkan pada 8 Februari 2021 dengan tanggal pencatatan efek di BEI pada 10 Februari 2021.

Manajemen GEMS menyampaikan bahwa persetujuan pemegang saham untuk aksi korporasi itu telah didapatkan dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada 12 Agustus 2020.

Perseroan berencana menerbitkan sebanyak-banyaknya 588,23 juta saham baru dengan nilai nominal Rp100 per saham.

Dengan demikian, total penawaran sebanyak-banyaknya menjadi Rp58,82 miliar dari modal ditempatkan dan disetor penuh Perseroan setelah Penawaran Umum Terbatas I tersebut.

Setiap pemegang 10 saham lama yang namanya tercatat dalam Daftar Pemegang Saham perseroan pada 8 Februari 2021 berhak atas sebanyak 1 HMETD.

Setiap 1 HMETD memberikan hak kepada pemegangnya untuk membeli sebanyak 1 saham baru dengan harga pelaksanaan yang ditentukan kemudian.

HMETD dapat diperdagangkan baik di dalam maupun di luar BEI dan dilaksanakan mulai 10 Februari 2021 sampai dengan 17 Februari 2021.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa efek indonesia sinar mas golden energy right issue
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top