Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Berhasil Berbalik Naik pada Perdagangan Kedua 2021

Pada penutupan perdagangan Selasa (5/1/2021), Dow Jones naik 0,55 persen menjadi 30.391,6, S&P 500 naik 0,71 persen menuju 3.726,86, dan Nasdaq meningkat 0,95 persen ke level 12.818,96.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 06 Januari 2021  |  04:56 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa saham Amerika Serikat (AS) menguat di tengah pertarungan Partai Demokrat dan Partai Republik dalam Pemilu Senat di negara bagian Georgia. Wall Street berhasil rebound setelah koreksi pada perdagangan perdana 2021.

Pada penutupan perdagangan Selasa (5/1/2021), Dow Jones naik 0,55 persen menjadi 30.391,6, S&P 500 naik 0,71 persen menuju 3.726,86, dan Nasdaq meningkat 0,95 persen ke level 12.818,96.

Mengutip Bloomberg, saham AS naik di tengah pemilihan utama di Georgia yang akan memutuskan partai mana yang mengontrol Senat AS untuk dua tahun ke depan, yang menetapkan cakupan agenda Presiden terpilih Joe Biden.

Dalam sesi yang ditandai dengan volume perdagangan yang tipis, S&P 500 rebound setelah mengalami awal terburuk dalam satu tahun sejak 2016.

Saham energi melonjak karena minyak diperdagangkan mendekati US$50 per barel, sedangkan Indeks Russell 2000 dari perusahaan-perusahaan kecil melonjak 1,7 persen.

Dengan pasar memperhitungkan peluang lebih besar untuk menyapu Demokrat di Kongres, beberapa analis melihat potensi peningkatan volatilitas.

Untuk mengantisipasi hasil pemungutan suara Georgia, yang kemungkinan akan diketahui pada hari Rabu, imbal hasil Treasury naik - dengan ukuran kurva kunci mencapai level tertajam dalam empat tahun. Dolar merosot ke level terendah sejak Februari 2018.

Wall Street tampaknya lebih nyaman dengan gagasan Demokrat mengambil kendali atas kedua kamar Kongres, skenario tersebut menyiratkan kemungkinan paket stimulus yang lebih besar.

Hal itu berpotensi menyebabkan tekanan ke atas pada inflasi dan tarif serta pajak yang lebih tinggi untuk membayar bantuan fiskal. Sebaliknya, jika salah satu petahana Republik memenangkan pemilihan ulang, partai tersebut akan memiliki cukup suara untuk memblokir inisiatif Biden.

“Kami tidak melihat Senat Demokrat sebagai pengubah permainan bearish dalam jangka pendek karena masih akan ada banyak hal positif di pasar saham,” kata Tom Essaye, mantan pedagang Merrill Lynch yang mendirikan buletin “The Sevens Report”, menulis dalam catatan untuk klien.

Sementara itu, Presiden Donald Trump gagal lagi membatalkan kekalahannya dalam pemilihan umum di Georgia dan mengizinkan legislatif yang dipimpin Partai Republik untuk menyatakan dia sebagai pemenang - kekalahan ruang sidang terakhirnya dalam upaya aneh untuk tetap menjabat meskipun kalah dalam pemungutan suara 3 November.

Perkembangan berita lain yang menarik perhatian investor adalah keputusan mengejutkan Bursa Efek New York untuk menghindarkan tiga perusahaan telekomunikasi besar China dari pencabutan daftar.

Menteri Keuangan Steven Mnuchin menelepon Presiden NYSE Group Inc. Stacey Cunningham untuk menyatakan ketidaksetujuannya, menurut dua orang yang mengetahui masalah tersebut.

Beberapa pejabat AS mengatakan langkah tersebut menandai penangguhan hukuman sementara, bukan tanda bahwa ketegangan antara Washington dan Beijing mereda.

Di tempat lain, Arab Saudi mengejutkan pasar minyak dengan penurunan besar dalam produksinya untuk Februari dan Maret, membawa beban yang lebih besar dari pemotongan OPEC + sementara produsen lain bertahan atau melakukan sedikit kenaikan.

Ini adalah beberapa pergerakan utama di pasar:

Saham

Indeks Stoxx Europe 600 turun 0,2%.
MSCI Asia Pacific Index naik 1,1%.

Mata Uang

Indeks Spot Dolar Bloomberg merosot 0,5%.
Euro naik 0,4% menjadi $ 1,2291.
Yen Jepang terapresiasi 0,4% menjadi 102,74 per dolar.

Obligasi

Hasil pada obligasi 10-tahun naik empat basis poin menjadi 0,95%.
Imbal hasil 10-tahun Jerman melonjak tiga basis poin menjadi -0,58%.
Imbal hasil 10-tahun Inggris naik empat basis poin menjadi 0,209%.

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate melonjak 4,9% menjadi $ 49,93 per barel.
Emas naik 0,3% menjadi $ 1.948,17 per ounce.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street Pilpres AS 2020

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top