Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Proyeksi IHSG Tahun Depan Menurut BRI Danareksa Sekuritas

Dari sisi makroekonomi, banyak katalis positif yang menaungi pergerakan indeks harga saham gabungan pada tahun depan.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 18 Desember 2020  |  11:31 WIB
Direktur Utama BRI Danareksa Sekuritas Frederica Widyasari ketika paparan dalam Webinar Proyeksi Pasar Modal Indonesia 2021, Jumat (18/12/2020). - Istimewa
Direktur Utama BRI Danareksa Sekuritas Frederica Widyasari ketika paparan dalam Webinar Proyeksi Pasar Modal Indonesia 2021, Jumat (18/12/2020). - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA — PT BRI Danareksa Sekuritas menyakini bahwa dalam skenario paling optimis indeks harga saham gabungan (IHSG) dapat bertengger di level 6.705 pada akhir tahun 2021.

Direktur Utama BRI Danareksa Sekuritas Frederica Widyasari menuturkan, dari sisi makroekonomi banyak katalis positif yang menaungi pergerakan indeks komposit di tahun depan.

Katalis tersebut antara lain pengembangan vaksin yang semakin menjanjikan, implementasi Undang-undang Cipta Kerja, stabilitas keuangan dan ketahanan eksternal yang naik, serta tren kenaikan harga komoditas.

Selain itu, pemulihan ekonomi China dan terpilihnya Joe Biden sebagai Presiden AS diyakini akan membuat ketidakpastian di pasar global berkurang dan memberikan optimisme pada pasar keuangan.

“Ada kemungkinan dengan pengalihan kepemimpinan Trump ke Biden, akan kembali dijalankannya trans pacific partnership sehingga menguntungkan buat Indonesia,” paparnya dalam sesi webinar, Jumat (18/12/2020)

Adapun untuk tahun depan, dengan perkiraan ekonomi telah memasuki stabilitas yang lebih baik, Frederica mengatakan BRI Danareksa Sekuritas membagi proyeksi IHSG dalam tiga skenario.

Untuk base case atau skenario dasar, sekuritas memproyeksikan IHSG akan menyentuh level 6.137 dengan asumsi pertumbuhan pendapatan emiten bangkit ke 15 persen dan dengan asumsi penilaian rata-rata 15,4x.

Adapun untuk Best Case atau skenario optimistis, sekuritas mengharapkan pertumbuhan emiten lebih kuat yakni sekitar 18 persen terutama perbankan sehingga indeks komposit dapat menyentuh level 6.705 .

Selanjutnya, pada skenario pesimis atau worst case, sekuritas mengasumsikan pertumbuhan pendapatan lebih rendah yakni sekitar 12 persen. Pun, dalam skenario ini tingkat indeks akan berada di bawah level 6.000 hingga akhir tahun depan.

“Jadi dengan seluruh pertimbangan yang telah disebutkan, demikian proyeksi dari kami,” pungkas Frederica.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG danareksa sekuritas proyeksi ihsg
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top