Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Barito Pacific (BRPT): Kontribusi EBITDA Star Energy Lampaui Chandra Asri (TPIA)

Direktur Barito Pacific David Kosasih melihat adanya tren peningkatan laba dari Star Energy, kendati kontribusi pendapatan cenderung stabil.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 03 Desember 2020  |  07:53 WIB
Pekerja melakukan pemeriksaan rutin jaringan instalasi pipa di wilayah Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) Salak yang berkapasitas 377 megawatt (MW) milik Star Energy Geothermal, di Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (4/4/2018). - JIBI/Rachman
Pekerja melakukan pemeriksaan rutin jaringan instalasi pipa di wilayah Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) Salak yang berkapasitas 377 megawatt (MW) milik Star Energy Geothermal, di Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (4/4/2018). - JIBI/Rachman

Bisnis.com, JAKARTA - Star Energy, entitas anak usaha PT Barito Pacific Tbk. (BRPT) di bidang energi terbarukan berencana melakukan initial public offering (IPO).

Ternyata, kontribusi laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (EBITDA) Star Energy terhadap BRPT lebih tinggi dibandingkan dengan PT Chandra Asri Petrochemical Tbk. (TPIA).

Direktur Barito Pacific David Kosasih melihat adanya tren peningkatan laba dari Star Energy, kendati kontribusi pendapatan cenderung stabil.

Dia menjelaskan bahwa entitas usaha itu secara berkala terus melakukan pembayaran utangnya yang berdampak pada beban bunga yang semakin kecil sehingga mendorong perseroan memiliki peluang untuk mendapatkan pertumbuhan laba tiap tahunnya.

“Di level EBITDA kontribusi Star Energy sekitar 80 persen, sedangkan PT Chandra Asri Petrochemical Tbk. sekitar 20 persen. Memang saat ini Star Energy lebih besar, tetapi ini karena Chandra Asri merupakan industri petrokimia yang memiliki siklus dan kebetulan juga terdampak pandemi Covid-19,” ujar David, Rabu (2/12/2020).

Berdasarkan laporan keuangan perseroan, emiten berkode saham BRPT membukukan laba periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar US$11,29 juta hingga kuartal III/2020.

BRPT berhasil berbalik untung dibandingkan dengan pencapaian hingga kuartal II/2020 yang merugi US$8,88 juta. Kendati demikian, kinerja laba bersih pada sembilan bulan pertama tahun ini mencatatkan penurunan 9,46 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar US$12,47 juta.

Adapun, BRPT membukukan pendapatan bersih sebesar US$1,66 miliar hingga September 2020, turun 6 persen secara year on year (yoy) dari US$1,77 miliar pada periode yang sama 2019.

Perolehan itu terdiri atas pendapatan sektor petrokimia sebesar US$1,26 miliar yang turun 8,7 persen yoy dan pendapatan sektor energi sumber daya sebesar US$393,97 juta yang naik 4,2 persen yoy.

Sementara itu, Direktur Utama Barito Pacific Agus Pangestu mengatakan bahwa pihaknya melihat adanya potensi untuk mendorong Star Energy untuk melakukan penawaran umum saham perdana (initial public offering/IPO) di Bursa Efek Indonesia.

“Kalau sudah cukup besar [Star Energy] akan kita dorong untuk listing, tetapi belum karena masih kecil. [Kapasitas] masih 875 megawatt,” ujar Agus.

Untuk diketahui, Star Energy merupakan perusahaan pengelola panas bumi terbesar di Indonesia dengan total kapasitas 875 megawat (MW) yang berada di 3 lokasi.

Ketiga aset itu yaitu Wayang Windu di Bandung yang menyediakan power dengan kapasitas 227 MW, Salak di Sukabumi dengan kombinasi stream dan power berkapasitas total 377 MW, dan Darajat di Garut juga kombinasi stream dan power berkapasitas total 271 MW.

Berdasarkan catatan Bisnis, sebelumnya Manajemen Barito Pacific menargetkan kapasitas listrik Star Energy dapat meningkat menuju 1.200 MW.

Adapun, saat ini Star Energy juga memiliki area eksplorasi yang tengah dilakukan yaitu Salak Binary berkapasitas 15 MW, Salak Unit 7 dengan kapasitas 55 MW, dan Wayang Windu Unit 3 berkapasitas 60 MW.

Ketiga proyek itu ditargetkan rampung dan beroperasi secara komersil pada 2022 dan 2023.

Selain itu, perseroan juga memiliki dua proyek eksplorasi baru panas bumi yaitu PT Star Energy Suoh Sekincau, Lampung Barat dan PT Star Energy Geothermal Indonesia untuk di Hamiding, Halmahera Utara.

Proyek itu telah menyelesaikan preliminary survey dan berhak untuk match penawaran tender yang terbaik untuk izin pengembangan wilayah kerja.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

star energy geothermal chandra asri barito pacific
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top