Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

AISA Umumkan Pembeli Siaga, Bagaimana Laju Sahamnya?

Pada perdagangan Senin (28/9/2020), saham AISA ditutup di level Rp218, sama seperti perdagangan sebelumnya, setelah bergerak di rentang Rp214 - Rp232.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 28 September 2020  |  16:45 WIB
Manajemen PT Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk. (AISA) atau TPS Food memberikan pemaparan dalam acara paparan publik insidentil, Kamis (30/7/2020). - Ria Theresia Situmorang\\n
Manajemen PT Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk. (AISA) atau TPS Food memberikan pemaparan dalam acara paparan publik insidentil, Kamis (30/7/2020). - Ria Theresia Situmorang\\n

Bisnis.com, JAKARTA — Saham PT Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk. fluktuatif setelah pengumuman dua perusahaan siaga yang akan menyerap saham baru emiten bersansi saham AISA tersebut melalui private placement.

Pada perdagangan Senin (28/9/2020), saham AISA ditutup di level Rp218, sama seperti perdagangan sebelumnya, setelah bergerak di rentang Rp214 - Rp232.

Total transaksi mencapai Rp21,29 miliar. Kapitalisasi pasar AISA sejumlah Rp1,04 triliun.

Berdasarkan keterbukaan informasi Senin (28/9/2020), Tiga Pilar Sejahtera Food manyampaikan informasi tambahan terkait rencana penambahan modal tanpa memberikan hak memesan efek terlebih dahulu (PMTHMETD).

Perseroan akan meminta restu dalam rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) pada Rabu (30/9/2020).

AISA menyampaikan PT Pangan Sejahtera Investama (Pasti), PT Asta Askara Sentosa (Askara), dan atau pihak lain akan mengambil bagian atas saham baru seri B yang diterbitkan perseroan lewat private placement.

Berdasarkan surat pernyataan Pasti per 18 September 2020, entitas yang juga menjadi pemegang saham 32,77 persen AISA itu telah menyatakan kesanggupannya untuk mengambil bagian sebanyak 3,72 miliar saham baru Seri B yang akan diterbitkan.

Selanjutnya, Askara juga telah memberikan surat pernyataan tertanggal 25 September 2020. Anak usaha Pasti itu akan mengambil sebanyak 800 juta saham baru seri B milik AISA.

Sampai dengan keterbukaan informasi diterbitkan Senin (28/9/2020), AISA menyatakan belum dapat menentukan pihak lain yang akan mengambil sebanyak 1,47 miliar saham Seri B yang akan diterbitkan lewat private placement.

AISA akan menerbitkan saham seri B sebanyak-banyaknya 6 miliar lembar dengan nilai nomial Rp200 lewat PMTHMETD. Langkah itu ditempuh perseroan untuk memperbaiki kondisi keuangan serta menjaga keberlangsungan usaha.

Perseroan mengusulkan harga pelaksanaan private placement Rp210 per saham. Dengan demikian, dana yang akan dikantongi perseroan sebanyak-banyaknya Rp1,26 triliun.

Rencananya, dana dari private placement akan digunakan untuk pembayaran utang obligasi, sukuk, dan utang bank J.P. Morgan senilai Rp650,862 juta. Selanjutnya, pembayaran utang entitas anak Rp183,706 juta.

Sisanya, AISA berencana menggunakan Rp425,43 juta untuk modal kerja. Dana itu tidak terbatas digunakan untuk keperluan bahan baku.

Selain private placement, AISA juga akan meminta izin RUPSLB untuk menggelar penambahan modal dengan hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD). Aksi ini akan dieksekusi setelah PMTHMETD.

AISA berencana melakukan rights issue dalam jumlah sebanyak-banyaknya 1,50 miliar saham Seri B dengan nilai nominla Rp200. Jumlah itu setara dengan 12,21 persen dari seluruh modal disetor perseroan.

Sekretaris Perusahaan Tiga Pilar Sejahtera Food Michael H. Hadylaya mengungkapkan aksi korporasi yang akan dilakukan dalam waktu dekat yakni private placement. Skema itu ditempuh menurutnya sehubungan dengan modal kerja negatif yang dialami oleh perseroan.

“Sehingga merasa perlu untuk melakukan upaya penambahan modal dan salah satu cara yang paling cocok untuk kondisi saat ini adalah private placement ini,” ujarnya kepada Bisnis, baru-baru ini.

Dia berharap pemegang saham bisa memahami kondisi dan memberikan kepercayaan. Dengan demikian, aksi korporasi itu dapat dijalankan.

“Setelah PMTHMETD ini berhasil disetujui, kami akan membayar kewajiban-kewajiban finansial terutama yang telah direstrukturisasi melalui PKPU pada tahun 2019 lalu,” paparnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saham tiga pilar sejahtera food aisa private placement
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top