Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Badai Tropis Beta Ganggu Produksi, Minyak Mentah WTI Dekati US$40/Barel

Harga minyak West Texas Intermediate (WTI) menguat 0,26 poin atau 0,66 persen ke level US$39,57 per barel pada pukul 08.50 WIB. Pada perdagangn Senin (21/9), WTI melemah 4,4 persen.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 22 September 2020  |  09:37 WIB
Kilang minyak lepas pantai di Skotlandia - Bloomberg/Jason Alden
Kilang minyak lepas pantai di Skotlandia - Bloomberg/Jason Alden

Bisnis.com, JAKARTA – Harga minyak mentah menguat pada perdagangan Selasa (22/9/2020) karena Badai Tropis Beta mengganggu produksi minyak mentah dan penyulingan di AS.

Berdasarkan data Bloomberg, harga minyak West Texas Intermediate (WTI) menguat 0,26 poin atau 0,66 persen ke level US$39,57 per barel pada pukul 08.50 WIB. Pada perdagangn Senin (21/9), WTI melemah 4,4 persen.

Sementara itu, minyak mentah Brent menguat 0,26 poin atau 0,63 persen ke level US$41,70 per barel pada waktu yang sama.

Meskipun badai Beta membawa banjir ke Texas dan akan melanda Louisiana, hal itu diperkirakan tidak akan menyebabkan banyak masalah untuk kilang darat. Sementara itu, gangguan pada kilang lepas pantai diperkirakan tidak akan berlangsung lama.

Minyak mentah terjebak dalam aksi jual yang lebih luas pada hari Senin di tengah peringatan bahwa AS dapat mengalami siklus virus corona di musim gugur dan musim dingin. Sementara itu, prospek stimulus fiskal lanjutan dirusak oleh perdebatan dalam memilih pengganti Hakim Mahkamah Agung Ruth Bader Ginsburg. Pembukaan kembali industri minyak Libya juga membebani pasar.

Pemerintah Libya mengatakan kepada perusahaan negara untuk melanjutkan produksi di beberapa ladang yang bebas dari tentara bayaran dan pejuang asing. Produksi minyak Libya diperkirakan mencapai 310.000 barel minyak per hari dalam beberapa hari ke depan

Goldman Sachs Group Inc. memperkirakan Libya dapat memompa 500.000 barel per hari pada akhir tahun ini.

Minyak mentah melonjak 10 persen pekan lalu setelah Arab Saudi mengindikasikan akan mempertahankan pasar, tetapi prospek permintaan tetap goyah karena virus kembali muncul di beberapa negara dan belum dikendalikan di negara lain.

Sementara itu, Perusahaan minyak terbesar China memperkirakan permintaan untuk produk minyak sulingan di sana mencapai puncaknya sekitar tahun 2025.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

harga minyak mentah
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top