Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kimia Farma (KAEF) Siap Bangun Pabrik Parasetamol

Sekretaris Perusahaan Kimia Farma Ganti Winarno mengatakan perusahaan milik negara tersebut sudah menyiapkan perhitungan matematis terhadap nilai investasi dari rencana pembangunan fasilitas produksi parasetamol.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 20 September 2020  |  11:40 WIB
Kantor Pusat PT Kimia Farma Tbk. di Jalan Veteran, Jakarta Pusat. - kimiafarma.co.id
Kantor Pusat PT Kimia Farma Tbk. di Jalan Veteran, Jakarta Pusat. - kimiafarma.co.id

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten farmasi PT Kimia Farma Tbk. (KAEF) bersiap untuk merealisasikan rencana pembangunan pabrik yang khusus memproduksi obat parasetamol.

Sekretaris Perusahaan Kimia Farma Ganti Winarno mengatakan perusahaan milik negara tersebut sudah menyiapkan perhitungan matematis terhadap nilai investasi dari rencana pembangunan fasilitas produksi anyar tersebut.

“Kajian dan hitungan analisanya sudah siap dan segera dapat direalisasikan,” ungkap Ganti kepada Bisnis, Jumat (18/9/2020).

Ia pun menerangkan bahwa pembangunan pabrik obat yang umum digunakan sebagai pereda demam, sakit kepala dan nyeri ringan tersebut akan mulai segera direalisasikan. “Secepatnya kita akan realisasikan,” sambungnya.

Untuk diketahui, Menteri BUMN Erick Thohir sebelumnya mengatakan bahwa perusahaan pelat merah yang bergerak di klaster kesehatan akan segera memproduksi obat paracetamol di dalam negeri untuk menekan angka importasi.

Lebih lanjut, ia menugaskan KAEF sebagai perusahaan yang bergerak di bidang farmasi untuk membangun pabrik paracetamol sendiri sebagai langkah konkrit upaya pemerintah meningkatkan penyerapan bahan baku lokal sesuai dengan aturan tingkat komponen dalam negeri (TKDN).

Adapun, Direktur Produksi & Supply Chain Kimia Farma Andi Prazos pada bulan Juli lalu juga mengungkap perseroan sedang menjalani proses audit yang sedang dalam tahap penghitungan oleh PT Surveyor Indonesia (Persero) terkait dengan produksi TKDN.

“Tapi berdasarkan roadmap Kimia Farma Sungwun [entitas anak yang memproduksi bahan baku] diharapkan di tahun 2024 kita sudah mengurangi 24 persen impor bahan baku di Indonesia,” ungkap Andi dalam paparan publik perseroan akhir Juli lalu.

Kendati demikian, dalam tahap awal tahun 2020, perusahaan yang tergabung dalam holding BUMN farmasi tersebut kita berharap bisa menurunkan 2,72 persen penggunaan bahan baku dari impor.

Secara teknis, Andi mengatakan perseroan memiliki portofolio produk simvastatin yang bahan baku kandungan lokalnya mencapai 57 persen. Di sisi lain, KAEF sudah memiliki lima item produk yang sudah diproduksi dan diharapkan bisa menurunkan angka importasi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN kimia farma parasetamol
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top