Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Duh! Moody's Prediksi PSBB Jakarta Hantam Perusahaan Properti

Vice President and Senior Credit Officer Moody's Investors Service Jacintha Poh menyampaikan PSBB kedua di Jakarta akan merugikan perusahaan properti, terutama yang memiliki aset ritel dan perhotelan yang besar.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 15 September 2020  |  18:33 WIB
Mal Kota Kasablanka, salah satu pusat perbelanjaan yang dimiliki PT Pakuwon Jati Tbk. - pakuwonjati.com
Mal Kota Kasablanka, salah satu pusat perbelanjaan yang dimiliki PT Pakuwon Jati Tbk. - pakuwonjati.com

Bisnis.com, JAKARTA - Lembaga pemeringkat Moody's Investors Service menilai Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Jakarta jilid II akan merugikan perusahaan properti.

Vice President and Senior Credit Officer Moody's Investors Service Jacintha Poh menyampaikan PSBB kedua di Jakarta akan merugikan perusahaan properti, terutama yang memiliki aset ritel dan perhotelan yang besar.

Penutupan tempat hiburan seperti bioskop dan pusat kebugaran membuat penyewa mencari peluang diskon sewa. Hal ini tentunya menghambat pendapatan perusahaan properti.

"Demikian pula penutupan operasi pariwisata akan berdampak terhadap pendapatan perhotelan," paparnya dalam siaran pers, Selasa (15/9/2020).

Menurut Poh, jika PSBB tersebut diperpanjang melebihi jangka waktu dua minggu, hal itu secara bertahap akan memengaruhi pemulihan laba perusahaan properti pada semester II/2020.

Sebelumnya, Analis FAC Sekuritas,Wisnu Prambudi Wibowo mengatakan, pemberlakuan PSBB Jakarta akan semakin memperberat upaya pemulihan sektor properti. Hal ini terutama akan amat dirasakan oleh emiten properti pengelola gedung perkantoran.

“Selama pembelakuan PSBB dan PSBB transisi sudah terlihat adanya penurunan sewa perkantoran, bahkan ada juga yang memberi diskon,” ujarnya.

Dampak negatif ini juga akan turut dirasakan oleh emiten-emiten pemilik proyek perumahan. Masyarakat akan cenderung menahan pembelian properti dan lebih memilih menyimpan uangnya untuk keadaan darurat.

Di sisi lain, perusahaan juga semakin kesulitan mencapai target yang telah ditetapkan. Mereka juga harus menjaga likuditas dan arus kas dengan menunda upaya ekspansi hingga melakukan efisensi-efisiensi pada sejumlah sektor pengeluaran.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

moody's emiten properti Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top