Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Makin Anjlok, Harga Minyak Brent Terjun ke Bawah US$40

Pada perdagangan Rabu (9/9/2020) pukul 05.59 WIB, harga minyak WTI kontrak Oktober 2020 merosot 1,09 persen atau 0,4 poin menjadi US$36,36 per barel.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 09 September 2020  |  06:19 WIB
Tempat penyimpanan minyak di Pelabuhan Richmond in Richmond, California -  Bloomberg / David Paul Morris
Tempat penyimpanan minyak di Pelabuhan Richmond in Richmond, California - Bloomberg / David Paul Morris

Bisnis.com, JAKARTA - Harga minyak memperpanjang penurunan terbesarnya dalam hampir tiga bulan karena meningkatnya keraguan atas kekuatan pemulihan permintaan dan penurunan ekuitas memperburuk sentimen pasar.

Mengutip Bloomberg, pada perdagangan Rabu (9/9/2020) pukul 05.59 WIB, harga minyak WTI kontrak Oktober 2020 merosot 1,09 persen atau 0,4 poin menjadi US$36,36 per barel.

Sementara itu, harga minyak Brent kontrak November 2020 anjlok 5,31 persen atau 2,23 poin ke level US$39,78 per barel.

Harga minyak kembali koreksi setelah jatuh 7,6 persen pada hari Selasa akibat penurunan minyak mentah Brent ke bawah US$40 per barel untuk pertama kalinya sejak 15 Juni 2020.

Pemulihan permintaan Asia yang terhenti, akhir musim mengemudi musim panas AS dan peningkatan pasokan dari OPEC dan sekutunya memberi sinyal prospek jangka pendek yang suram untuk harga minyak.

Kedua tolok ukur diperdagangkan dalam pola yang dikenal sebagai contango, di mana harga paling dekat berada jauh di bawah harga kontrak pasokan di bulan-bulan berikutnya.

Sinyal pasar menunjukkan lebih banyak risiko penurunan harga minyak. Perbedaan antara dua kontrak Desember terdekat - ukuran kekuatan pasar yang diawasi ketat - melemah untuk Brent dan WTI ke struktur contango terbesar mereka sejak Mei, menunjukkan kekhawatiran kelebihan pasokan.

Contango yang melebar dikombinasikan dengan penurunan harga kapal tanker, juga dapat mendorong pedagang untuk mencari penyimpanan terapung.

Menyimpan minyak mentah di laut telah menjadi menguntungkan untuk Eropa barat laut dan Mediterania, pialang kapal dan pertukaran data yang dikumpulkan oleh Bloomberg menunjukkan.

Pada saat yang sama, pedagang minyak mulai mencari penyimpanan di darat AS yang tersedia, menurut The Tank Tiger, pialang independen dan konsultasi kliring.

Harga minyak mentah Brent di bawah US$40 per barel menyusul dua bulan dari patokan minyak global yang sebagian besar bertahan antara US$42 dan US$45 per barel.

Pandemi virus corona masih berkecamuk dan Bank of America Merrill Lynch mengatakan dibutuhkan waktu tiga tahun bagi permintaan minyak global untuk pulih dari Covid-19, dengan asumsi ada vaksin atau obatnya.

Sementara itu, hanya 4 dari 10 penyuling Asia yang disurvei Bloomberg mengatakan mereka akan mencoba membeli lebih banyak minyak mentah Arab Saudi setelah kerajaan memangkas harga untuk Oktober karena konsumsi tetap di bawah level sebelum virus corona.

Abu Dhabi juga memangkas harga minyak mentah resmi untuk Oktober, mengirimkan sinyal bearish lebih lanjut untuk minyak.

Adapun, Presiden Donald Trump mengumumkan pelarangan yang diperluas pada pengembangan minyak lepas pantai di dekat pantai Florida dan tenggara AS ketika dia mengajukan kasus untuk catatan lingkungannya di Negara Bagian Sunshine yang harus dimenangkan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak harga minyak brent harga minyak mentah wti

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top