Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bursa AS Mencapai Posisi Terbaik Sejak 1998, Ini Pendorongnya

Dikutip dari Bloomberg, pada penutupan perdagangan Selasa (30/6/2020), Dow Jones naik 0,85 persen menjadi 25.812,88, S&P 500 menguat 1,54 persen ke 3.100,29, dan Nasdaq naik 1,87 persen ke 10.058,77.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 01 Juli 2020  |  05:07 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Saham AS naik pada hari terakhir kuartal terbaik sejak 1998 karena investor menilai data ekonomi yang lebih baik dari perkiraan, di tengah kekhawatiran atas kasus virus corona baru dan hubungan perdagangan Amerika Serikat dengan China.

Dikutip dari Bloomberg, pada penutupan perdagangan Selasa (30/6/2020), Dow Jones naik 0,85 persen menjadi 25.812,88, S&P 500 menguat 1,54 persen ke 3.100,29, dan Nasdaq naik 1,87 persen ke 10.058,77.

S&P 500 memperpanjang reli kuartal kedua menjadi 20 persen karena sebuah laporan menunjukkan kepercayaan konsumen membukukan kenaikan terbesar sejak 2011.

Indeks Komposit Nasdaq melonjak 31 persen dalam rentang tersebut, terbesar sejak 1999, sementara Dow Jones Industrial Average melonjak 18 persen dan mencetak kuartal terbaik dalam 33 tahun. Obligasi dan dolar jatuh, sedangkan emas diperdagangkan mendekati US$1.800 per troy ounce.

Setelah penutupan perdagangan reguler, saham FedEx Corp melonjak karena lonjakan pengiriman peralatan kesehatan untuk menopang pendapatan - melemahkan hambatan laba dari peningkatan pengiriman perumahan yang kurang menguntungkan.

Uber Technologies Inc. melonjak pada hari Selasa setelah laporan berita bahwa ia dalam pembicaraan untuk membeli Postmates Inc. Sementara itu, Boeing Co. tenggelam setelah salah satu pelanggan Eropa terbesarnya membatalkan kesepakatan pembelian US$10,6 miliar.

Meskipun terjadi peningkatan kuartalan dalam ekuitas, optimisme telah terguncang ketika infeksi virus yang semakin cepat mengancam untuk membuka kembali kegiatan ekonomi. Kasus-kasus baru dapat meningkat menjadi 100.000 sehari jika perilaku tidak berubah, kata pakar penyakit menular Anthony Fauci.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell menekankan kepada Kongres Selasa bahwa mengendalikan virus corona sangat penting untuk rebound ekonomi AS. Setelah stimulus moneter dan kebijakan fiskal yang besar, tanda-tanda bahwa krisis mungkin akan bertahan lebih lama akan meningkatkan tekanan untuk lebih banyak bantuan fiskal.

"Downside menjadi lebih terbatas mengingat berapa banyak investor melewatkan rebound, berapa banyak tetap bearish. Kami tetap berhati-hati dan percaya masih terlalu dini untuk menambahkan banyak risiko pada portofolio," tulis Esty Dwek, kepala strategi pasar global untuk Manajer Investasi Natixis.

Ekuitas secara singkat memangkas kenaikan pada Selasa setelah Komisi Komunikasi Federal menunjuk Huawei Technologies Co. dan ZTE Corp sebagai ancaman keamanan nasional.

Pedagang juga memantau berita bahwa Hong Kong untuk pertama kalinya melarang pawai protes tahunan terbesarnya, sebuah keputusan yang dikaitkan dengan langkah-langkah pengendalian wabah yang terjadi setelah anggota parlemen China menyetujui legislasi keamanan nasional yang menyapu bekas jajahan Inggris.

Optimisme untuk pembukaan kembali dan pemulihan ekonomi membantu saham konsumen-diskresioner di S&P 500 melonjak yang paling besar di kuartal kedua. Saham teknologi melonjak 30%, sementara utilitas berkinerja buruk.

"Saham bergerak ke fase kedua pemulihan pada bulan Juni, di mana keuntungan lebih lambat dan lebih besar terjadi karena ekspansi penilaian yang didorong oleh Fed memberi jalan bagi kemajuan ekonomi dan pendapatan sebagai pendorong utama pengembalian," kata Gina Martin Adams dari Bloomberg Intelligence.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as dow jones bursa global

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

BisnisRegional

To top