Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dampak Corona Terasa, Laba Bersih Waskita Karya (WSKT) Turun 94 Persen

Laba bersih emiten berkode saham WSKT tersebut tercatat sebesar Rp42,69 miliar pada kuartal I/2020, turun 94,08 persen secara tahunan.
Ilman A. Sudarwan
Ilman A. Sudarwan - Bisnis.com 30 Juni 2020  |  06:35 WIB
Pemutaran Pier Head menggunakan teknologi Sosrobahu pada Jalan Tol Cimanggis - Cibitung Seksi 2. - Badan Pengatur Jalan Tol
Pemutaran Pier Head menggunakan teknologi Sosrobahu pada Jalan Tol Cimanggis - Cibitung Seksi 2. - Badan Pengatur Jalan Tol

Bisnis.com, JAKARTA – PT Waskita Karya (Persero) Tbk. membukukan penurunan laba bersih sebesar 94,08 persen pada kuartal I/2020, seiring dengan menurunnya pendapatan pada periode tersebut.

Laba bersih emiten berkode saham WSKT tersebut tercatat sebesar Rp42,69 miliar, turun 94,08 persen secara tahunan. Adapun, pada periode yang sama tahun sebelumnya laba bersih Waskita Karya mencapai Rp720,89 miliar.

Penurunan laba bersih itu, disebabkan oleh pendapatan yang menurun 51,95 persen menjadi Rp4,16 triliun. Dengan penurunan beban pokok 50,45 persen, laba kotor perseroan turun 57,1 persen menjadi Rp836,91 miliar.

Pendapatan konstruksi sebagai penyumbang utama, mengalami penurunan 56,76 persen menjadi Rp3,55 triliun. Sementara itu, penjualan precast dan hotel masing-masing turun 10,12 persen dan 15,07 persen.

Pendapatan lain di luar ketiga pendapatan di atas seluruhnya mengalami kenaikan, namun secara nilai tidak signifikan. Peningkatan pendapatan paling tinggi terjadi pada pendapatan properti yang naik 333,15 persen.

Dengan kinerja pendapatan yang menurun, margin laba kotor perseroan turun dari 22,48 persen menjadi 20,07 persen. Di sisi lain, margin laba bersih turun dari 8,31 persen menjadi 1,02 persen.

Guna menyeimbangkan penurunan top line perseroan berupaya melakukan efisiensi pada beban usaha. Perseroan menurunkan beban umum dan administrasi sebesar 7,47 persen dan beban keuangan sebesar 13,99 persen.

Tekanan terhadap laba bersih juga dikontribusi oleh pendapatan bunga serta laba atas entitas asosiasi dan ventura bersama yang menurun. Kendati demikian, terjadi peningkatan pada posisi selisih kurs dan pendapatan lain-lain.

Meski kinerja laba tertekan, perseroan membukukan hasil positif dari sisi kas operasi yang mencapai Rp2,8 triliun. Capaian ini jauh lebih baik dibandingkan yang dibukukan perseroan pada kuartal I/2019 di mana kas operasi perseroan tercatat negatif Rp3,02 triliun.

Direktur Utama Waskita Karya Destiawan Soewardjono menyampaikan, catatan positif arus kas operasi ini dikontribusi oleh pembayaran beberapa proyek turnkey pada periode tersebut.

Salah satu penyumbang utamanya adalah pembayaran atas proyek Proyek Tol Jakarta—Cikampek Elevated II senilai Rp5,97 Triliun. Selain itu, terdapat pula pembayaran sebagian piutang LRT Palembang senilai Rp325 Miliar.

“Kami masih menargetkan tambahan kas masuk dari proyek turnkey sekitar Rp4 triliun—Rp 5 triliun hingga akhir tahun. Menjaga arus kas dan kemampuan likuiditas merupakan salah satu prioritas utama kami, terlebih di masa pandemi Covid-19 ini,” jelasnya melalui siaran pers, dikutip pada Senin (29/6/2020).

Selain berharap pada pembayaran proyek turnkey pada sisa tahun ini, perseroan juga mengincar dana segar dari divestasi sejumlah ruas jalan tol, salah satunya ruas tol Trans Jawa. Divestasi akan dilakukan melalui skema pelepasan langsung dan melalui skema instrumen sekuritas.

“Saat ini ada beberapa proses transaksi divestasi yang sedang berjalan, investor sedang melakukan due diligence atas tol kami,” katanya.

Adapun, dari sisi perolehan kontrak baru hingga kuartal I/2020, perseroan membukukan kontrak senilai Rp3,18 triliun. Kontributor kontrak paling dominan adalah proyek infrastruktur, yakni sebesar 61 persen. Dengan tambahan ini, total kontrak dihadapi perseroan per akhir Maret mencapai Rp54,37 triliun.

“Kedepannya manajemen akan fokus untuk memperkuat jangkauan WSKT di pasar eksternal dengan memaksimalkan kompetensi inti kami di jasa konstruksi. Kami menargetkan untuk dapat memperoleh lebih banyak proyek dari segmen Pemerintah, BUMN, dan juga swasta,” katanya.

Selain itu, dia menyampaikan bahwa perseroan terus berupaya memperluas pasar ke luar negeri. Perseroan, lanjutnya, tengah terlibat dalam tender proyek di Asia Tenggara.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN waskita karya Kinerja Emiten
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top