Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Belanja Modal Tak Cukup, Surya Toto (TOTO) Konversi Utang Rp100 Miliar

Perusahaan telah melakukan konversi utang menjadi modal disetor (debt-to-equity swap) dengan perusahaan asosiasi PT Surya Graha Pertiwi (SGP) senilai Rp100 miliar.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 18 Juni 2020  |  14:06 WIB
Kloset duduk buatan PT Surya Toto Indonesia Tbk. - Surya Toto
Kloset duduk buatan PT Surya Toto Indonesia Tbk. - Surya Toto

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten sanitasi PT Surya Toto Indonesia Tbk. (TOTO) mengumumkan telah melakukan konversi utang menjadi modal disetor (debt-to-equity swap) dengan perusahaan asosiasi PT Surya Graha Pertiwi (SGP) senilai Rp100 miliar.

Berdasarkan keterangan perseroan di laman keterbukaan informasi BEI, Rabu (17/6/2020), alasan dan pertimbangan perseroan melakukan transaksi afiliasi dengan perusahaan yang bergerak properti tersebut dikarenakan belanja modal untuk gedung atau showroom yang dikelola oleh SGP tidak cukup.

“Modal yang disiapkan pertama kali senilai Rp500 miliar, sedangkan nilai buku gedung/showroom per 31 Desember 2019 mencapai Rp665 miliar, sehingga timbul utang kepada pemegang saham,” tulis manajemen.

Berdasarkan keterangan surat yang ditandatangani oleh Sekretaris Perusahaan Setia Budi Purwadi tersebut, perseroan juga menimbang transaksi tersebut memiliki tiga manfaat dan keuntungan.

Pertama, bunga dari utang kepada pemegang saham mempengaruhi arus kas operasional atau modal kerja SGP. Jika utang dinaikan menjadi modal, maka SGP tidak perlu membayar bunga.

Kedua, mengurangi transaksi pihak afiliasi atau transaksi pinjam meminjam dan juga pembayaran bunga dan ketiga, SGP bisa lebih cepat membagi dividen kepada pemegang saham SGP, salah satunya adalah perseroan.

Nilai transaksi Rp100 miliar adalah setara dengan 5,2  persen dari total ekuitas yang dapat diatribusikan kepada pemilik perseroan hingga akhir periode tahun lalu sehingga perseroan menyatakan tidak memerlukan persetujuan pemegang saham dalam Rapat Umum Pemegang Saham.

Untuk diketahui, total ekuitas emiten berkode saham TOTO adalah sebesar Rp1,92 triliun, sedang total liabilitasnya mencapai Rp994,2 miliar hingga akhir 2019.

Sementara itu, total aset perseroan hanya meningkat tipis 0,74 persen secara tahunan menjadi Rp2,92 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Aksi Korporasi konversi utang surya toto indonesia
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top