Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Holding BUMN Rumah Sakit Masih dalam Tahap Penyusunan

Induk Holding BUMN Rumah Sakit akan dipegang oleh PT Pertamina Bina Medika atau Pertamedika-IHC. Adapun, penghitungan kepemilikan akan didasarkan pada kepemilikan aset tiap-tiap RS yang tergabung di dalamnya.
Ilman A. Sudarwan
Ilman A. Sudarwan - Bisnis.com 03 Juni 2020  |  08:31 WIB
Pertamina, melalui Pertamina Bina Medika IHC, memberikan bantuan 185.000 alat pelindung diri (APD) ke 70 RS BUMN. Sebelum disalurkan, APD disimpan di Gudang Pertamina Logistik Perkapalan, Mei 2020. Istimewa - Pertamina
Pertamina, melalui Pertamina Bina Medika IHC, memberikan bantuan 185.000 alat pelindung diri (APD) ke 70 RS BUMN. Sebelum disalurkan, APD disimpan di Gudang Pertamina Logistik Perkapalan, Mei 2020. Istimewa - Pertamina

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menyatakan rencana pembentukan holding BUMN Rumah Sakit masih dalam tahap penyusunan.

Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga menyatakan bahwa pemerintah masih menyusun detail rencana pembentukan holding yang menyangkut struktur perusahaan, termasuk struktur permodalannya.

“Ini lagi disusun semua, lagi dibuat semua, strukturnya akan seperti apa. Struktur modalnya juga ini, nanti masing-masing yang menyetorkan RS-nya [rumah sakit] akan punya saham di situ,” katanya, Selasa (2/6/2020).

Dia mengatakan bahwa induk Holding BUMN Rumah Sakit akan dipegang oleh PT Pertamina Bina Medika atau Pertamedika-IHC. Adapun, penghitungan kepemilikan akan didasarkan pada kepemilikan aset tiap-tiap RS yang tergabung di dalamnya.

Nantinya, imbuh Arya, IHC akan dimiliki oleh BUMN yang rumah sakitnya masuk ke dalam holding. Saat ini, proses ini masih dalam tahap penghitungan valuasi aset.

“Contohnya, nanti Bukit Asam akan ikut di sana sebagai pemilik saham. IHC itu masing-masing perusahaan punya saham di situ [IHC],” katanya.

Pada awal tahun ini, Menteri BUMN Erick Thohir menyatakan pembentukan holding BUMN Rumah Sakit ini akan terdiri dari beberapa fase konsolidasi.

Tahapan konsolidasi terakhir akan mensinergikan 64 jaringan RS milik perusahaan BUMN. Adapun, untuk tahapann pertama ditargetkan rampung pada Juni dengan mengkonsolidasikan Pertamedika dengan RS Pelni.

Erick mengatakan holding ini berpotensi memiliki pendapatan Rp5,6 triliun dan earnings before interest, taxes, depreciation, and amortization (EBITDA) Rp510 miliar. Ke depannya, pendapatan holding ini ditargetkan sedikitnya Rp8 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN holding bumn rumah sakit
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top