Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bangkit 5 Persen dalam Sebulan Terakhir, Bagaimana Proyeksi IHSG Mei 2020?

Kebangkitan IHSG di akhir April 2020 diwarnai oleh sentimen Federal Reserve yang mempertahankan tingkat suku bunga acuan. Selain itu, kabar penemuan obat virus corona atau Covid-19 menjadi sentimen positif pergerakan indeks.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 30 April 2020  |  16:04 WIB
Karyawan di dekat papan elektronik yang menampilkan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di gedung Bursa Efek Indonesia di Jakarta, Kamis (26/3/2020). Bisnis - Dedi Gunawan
Karyawan di dekat papan elektronik yang menampilkan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di gedung Bursa Efek Indonesia di Jakarta, Kamis (26/3/2020). Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com,JAKARTA— Indeks harga saham gabungan mampu menguat 5,6 persen dalam sebulan terakhir di tengah keraguan yang masih melanda para investor akibat penyebaran virus corona atau Covid-19

Berdasarkan data yang dihimpun Bisnis, indeks harga saham gabungan (IHSG) ditutup menguat 3,26 persen ke level 4.716,403 pada akhir perdagangan, Kamis (30/4/2020). Total nilai transaksi di pasar reguler, tunai, dan negosiasi kembali bangkit dengan menyentuh level Rp10,18 triliun hingga penutupan perdagangan.

Sepanjang sesi perdagangan terakhirnya pada April 2020, 258 saham menguat, 136 terkoreksi, dan 146 stagnan. Investor asing memborong saham di pasar domestik dengan catatan net buy atau beli bersih Rp431,65 miliar.

Saham PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA) menjadi saham paling diincar pada sesi perdagangan, Kamis (30/4/2020). Total net buy asing senilai Rp280,4 miliar membawa pergerakan harga perbankan swasta itu menguat Rp1.600 ke level Rp25.850.

Dua emiten berkapitalisasi jumbo lainnya mengekor BBCA di urutan kedua dan ketiga. PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. (BMRI) dan PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk. (TLKM) masing-masing mencetak net buy investor asing Rp187,8 miliar dan Rp130,5 miliar.

IHSG memang masih tercatat mengalami koreksi 25,13 persen secara year to date (ytd) hingga penutupan, Kamis (30/4/2020). Akan tetapi, IHSG mampu menguat 5,61 persen dalam sebulan terakhir.

Head of Equity Trading MNC Sekuritas Medan Frankie Wijoyo Prasetio mengatakan kemarin Federal Reserve atau The Fed masih mempertahankan suku bunga. Selain itu, bank sentral Amerika Serikat (AS) tersebut masih akan aktif memberikan stimulus untuk mendorong perekonomian.

“Hal ini disambut dengan baik oleh pelaku pasar, tetapi hal yang menjadi major news adalah uji tes obat Remdesivir dari perusahaan farmasi AS, Gilead, yang mencatatkan hasil yang positif,” jelasnya kepada Bisnis, Kamis (30/4/2020).

Uji coba itu, lanjut dia, memberikan optimisme pasar bahwa obat untuk Covid-19 segera ditemukan. Dengan demikian, ekonomi akan berangsur-angsur menjadi normal kembali.

Di sisi lain, Frankie menyebut data laporan keuangan kuartal I/2020 sejumlah emiten memang mencatatkan penurunan laba. Namun, besarannya tidak terlalu besar.

Kondisi itu menurutnya turut menopang indeks. Pasalnya, pelaku pasar mulai melakukan bargain hunting terhadap saham-saham berfundamental baik yang sudah terdiskon cukup jauh.

Pada Mei 2020, dia menyarankan agar investor tetap berhati-hati. Hal itu sejalan dengan hasil uji test obat Remdesivir masih belum mencapai tahap akhir.

“Kalau terjadi hasil tes yang tidak baik tentunya masih bisa menyebabkan penurunan akan indeks dan juga performa perusahaan diperkirakan akan menurun lebih banyak di kuartal II/2020 ini sehingga investor juga harus lebih selektif terhadap saham yang dipilih,” paparnya.

Senior Vice President Research PT Kanaka Hita Solvera Janson Nasrial menjelaskan bahwa ada sentimen dari dalam negeri belum mampu menahan laju asing. Pasalnya, net sell selama bulan April 2020 menurutnya mencapai Rp17 triliun.

“Sentimen lebih di-driven oleh risk appetite asing. Namun, sepertinya risk appetite asing menjelang akhir April 2020 sudah bagus kembali ketika obat yang dikembangkan oleh Gilead Sciences mampu menghambat infeksi Covid-19,” paparnya.

Untuk Mei 2020, Janson memproyeksikan tantangan yang dihadapi oleh IHSG akan berat. Pasalnya, kondisi keuangan kuartal II/2020 tidak akan sebaik kuartal I/2020.

“Jadi sepertinya Mei coba support di 4.100–4.200. Jadi, semua tergantung kepada seberapa ampuhnya Remdesivir terapi untuk mencegah infeksi Covid-19 lebih lanjut serta mulai melandainya jumlah kasus baru Covid-19 di Indonesia,” jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG penggerak ihsg penggerak ihsg
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top