Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Siap Lunasi Utang US$500 Juta, Garuda Indonesia (GIAA) Kaji Tiga Opsi

Utang sebesar US$500 juta akan jatuh tempo pada awal Juni 2020. Utang tersebut berasal dari penerbitan sukuk global pada lima tahun lalu.
Ilman A. Sudarwan
Ilman A. Sudarwan - Bisnis.com 29 April 2020  |  15:59 WIB
Pesawat Airbus A330-900neo milik Garuda Indonesia di Hanggar 2 GMF AeroAsia, Rabu (27/11/2019) malam. - Bisnis/Rio Sandy Pradana
Pesawat Airbus A330-900neo milik Garuda Indonesia di Hanggar 2 GMF AeroAsia, Rabu (27/11/2019) malam. - Bisnis/Rio Sandy Pradana

Bisnis.com, JAKARTA – PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. menjajaki tiga opsi utama untuk melunasi utang obligasi dengan nilai sekitar US$500 juta yang akan jatuh tempo pada Juni 2020.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra menyatakan utang jatuh tempo Juni 2020 diterbitkan lima tahun lalu dengan nama Garuda Indonesia Global Sukuk Limited pada 5 tahun lalu. Per 31 Desember 2019, saldo utang obligasi mencapai US$498,99 juta. 

Irfan mengungkapkan, perseroan tengah mengidentifikasi tiga opsi yang dapat dilakukan untuk melunasi utang sukuk tersebut. Dia mengatakan opsi pertama, perseroan akan melunasi utang sukuk. Adapun opsi kedua adalah perpanjangan dan opsi ketiga pembayaran dengan diskon. 

“Betul sukuk jatuh tempo bulan Juni ini, dibuat 5 tahun lalu, kami memang punya tiga opsi [untuk melunasi utang tersebut,” katanya dalam Rapat Dengan Pendapatan dengan Komisi VI DPR RI, Rabu (29/4/2020).

Menurut Irfan, harga instrumen surat utang Garuda Indonesia Global Sukuk Limited  sudah turun di kisaran 40 persen dari nilai semula. Namun, berdasarkan kajian  perseroan,  harga instrumen tersebut masih bisa  naik menjadi sekitar 60—70 persen. Opsi pembayaran dengan diskon dinilai memiliki risiko cukup besar menyangkut kapabilitas dan reputasi perseroan.

Irfan menjelaskan ketiga opsi tersebut masih dibahas dengan pemegang saham, yakni Pemerintah lewat Kementerian Badan Usaha Milik Negara dan CT Corps bersama Mandiri Sekuritas sebagai advisor. Salah satu opsi yang juga muncul adalah melakukan pembayaran dengan refinancing lewat pinjaman bank, khususnya kepada bank-bank pelat merah.

Opsi ini tidak mudah karena bank pelat merah juga tengah memperketat aturan penyaluran kreditnya di tengah pandemi Covid-19. Irfan mengaku pihaknya sudah melakukan pembicaraan dengan bank BUMN terkait opsi ini. 

“Kami sudah sampaikan proposal kami berulang kali, kami gunakan Mandiri Sekuritas sebagai advisor, kami ada beberapa hal yang sedang difinalisasi dengan bank Himbara,” ujarnya.

Dia mengatakan bahwa saat ini perseroan juga terus melakukan kajian ketahanan keuangan atau financial stress test terkait dampak lanjutan dari kondisi saat  pandemi Covid-19. Beberapa hal yang juga menjadi pertimbangan perseroan yaitu pelemahan nilai tukar, penurunan harga avtur, dan penurunan rute penerbangan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sukuk Garuda Indonesia utang
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top