Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hasil Tes Obat Covid-19 Mengecewakan, Wall Street Melemah

Mayoritas bursa saham Amerika Serikat ditutup melemah pada perdagangan Kamis (23/4/2020) setelah sebuah laporan bahwa obat virus corona yang tengah diuji menunjukkan hasil yang buruk dalam sebuah tes.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 24 April 2020  |  06:05 WIB
Tanda Wall Street tampak di depan Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS. -  Michael Nagle / Bloomberg
Tanda Wall Street tampak di depan Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS. - Michael Nagle / Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Mayoritas bursa saham Amerika Serikat ditutup melemah pada perdagangan Kamis (23/4/2020) setelah sebuah laporan bahwa obat virus corona yang tengah diuji menunjukkan hasil yang buruk dalam sebuah tes.

Berdasarkan data Bloomberg, indeks S&P 500 ditutup melemah 0,05 persen ke level 2.797,80, sedangkan indeks Nasdaq Composite turun 0,01 persen ke level 8.494,75 setelah berfluktuasi dalam beberapa jam terakhir menjelang penutupan.

Di sisi lain, indeks Dow Jones Industrial Average berakhir menguat 0,57 persen atau 25,99 poin ke level 4.593,55.

Obat Covid-19, Remdesivir, yang diproduksi Gilead Sciences Inc. gagal dalam uji klinis acak pertama. Hal ini dilaporkan oleh Financial Times, mengutip draft dokumen yang diterbitkan secara tidak sengaja oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Namun, perusahaan membantah hasil tersebut.

 “Investor telah menggantungkan harapan mereka pada kemajuan berkelanjutan menuju melandainya kurva penyebaran dan ditemukannya vaksin virus corona. Mereka bersedia mengabaikan data ekonomi yang negatif untuk saat ini dan fokus pada perkembangan yang lebih menguntungkan,” kata Adam Phillips, direktur strategi portofolio di EP Wealth Advisors.

"Reaksi tiba-tiba hari ini menggambarkan bagaimana sentimen investor yang berubah-ubah dalam lingkungan saat ini," lanjutnya, seperti dikutip Bloomberg.

Di sisi lain, saham Exxon dan Chevron mencatat penguatan terbesar di sektor energi, setelah minyak mentah WTI menguat.

Bursa Wall Street sempat menguat lebih awal bahkan setelah klaim pengangguran AS melonjak 4,4 juta minggu lalu. Total warga AS yang kehilangan pekerjaan sekarang melebihi 26 juta setelah penutupan perekonomian yang dipicu oleh wabah virus corona.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as
Editor : Rivki Maulana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top