Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kim Jong-un dalam Kondisi Kritis, Pasar Saham Korsel Merosot

Bursa saham Korea Selatan kompak melemah bersama nilai tukar won terhadap dolar Amerika Serikat pada perdagangan pagi ini, Selasa (21/4/2020), di tengah merebaknya kabar mengenai kondisi kesehatan pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un.
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 21 April 2020  |  11:16 WIB
Indeks Kospi - Bloomberg
Indeks Kospi - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Korea Selatan kompak melemah bersama nilai tukar won terhadap dolar Amerika Serikat pada perdagangan pagi ini, Selasa (21/4/2020), di tengah merebaknya kabar mengenai kondisi kesehatan pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un.

Kabar tersebut seketika menyulut kekhawatiran mengenai memburuknya hubungan antara dua negara tetangga ini di masa mendatang.

Berdasarkan data Bloomberg, indeks saham acuan Kospi Korea Selatan turun tajam 1,7 persen atau 32,33 poin ke level 1.866,03 pukul 10.35 WIB.

Sementara itu, nilai tukar won Korsel terpantau melemah tajam 14 poin atau 1,18 persen ke level 1.234,82 won per dolar AS.

Pemerintah Amerika Serikat dikabarkan sedang mencari tahu soal kondisi kesehatan Kim Jong-un, setelah menerima informasi bahwa pemimpin Korea Utara itu dalam kondisi kritis pascaoperasi kardiovaskular pekan lalu, menurut seorang pejabat pemerintah AS.

“Pemerintahan [Presiden Donald] Trump tidak yakin apakah Kim dalam keadaan mati atau hidup,” ungkap pejabat itu, yang meminta untuk tidak diidentifikasi, seperti dikutip dari Bloomberg.

Di sisi lain, mengutip sumber terkait, CNN sebelumnya mengabarkan bahwa Kim Jong-un mungkin sedang berada dalam 'bahaya besar' setelah menjalani operasi tersebut. Gedung Putih sendiri menolak untuk mengomentari laporan CNN.

Secara terpisah, Daily NK, sebuah situs web berbasis di Seoul yang menghimpun informasi dari para informan di Korea Utara, melaporkan bahwa Kim menjalani 'prosedur bedah kardiovaskular' dan sudah mulai pulih.

Daily NK adalah bagian dari kelompok agensi nirlaba yang berafiliasi dengan Kementerian Unifikasi Korea Selatan dan terkadang dihubungi oleh pejabat Korea Selatan untuk mendapatkan informasi.

Pendukung media ini termasuk National Endowment for Democracy AS, yang menggelontorkan US$400.000 tahun lalu untuk meningkatkan kesadaran dan pemahaman tentang kondisi di Korea Utara dengan menyebarkan berita dan informasi yang akurat, tepat waktu, dan relevan tentang negara tersebut.

Kendati demikian, sangat kecil kemungkinan untuk segera memverifikasi laporan itu, yang disebut-sebut diperoleh dari seorang warga Korea Utara.

Spekulasi tentang kesehatan Kim mulai merebak setelah ia tak tampak hadir dalam perayaan ulang tahun kakeknya, Kim Il-sung, yang menjadi salah satu agenda terbesar dalam kalender Korea Utara.

Kondisi kesehatan pemimpin Korea Utara berusia 36 tahun tersebut adalah salah satu rahasia negara yang paling dijaga ketat, yang biasanya hanya diketahui oleh segelintir orang di lingkaran dalam kepemimpinan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indeks kospi kim jong un bursa korsel

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top