Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BBCA Bukukan Pendapatan Bulanan Terendah Sejak 2018, Sahamnya Masih Menarik?

Pendapatan Bank BCA pada Februari 2020 sebesar Rp1,42 triliun, turun 14,6 persen secara tahunan.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 02 April 2020  |  12:50 WIB
Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) Jahja Setiatmadja. Bisnis - Nurul Hidayat
Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) Jahja Setiatmadja. Bisnis - Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA – PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA) baru saja merilis laporan pendapatannya pada bulan Februari 2020 sebesar Rp1,42 triliun, turun 14,6 persen secara tahunan dan terjun 51,1 persen dibandingkan periode bulan sebelumnya.

Angka ini jelas menandai penghasilan bulanan terendah milik bank swasta terbesar di Indonesia tersebut sejak Februari 2018.

Mirae Asset Sekuritas menilai pertumbuhan pendapatan yang melambat sebagian besar didorong oleh biaya pencadangan yang tinggi, melonjak dari Rp349,2 miliar pada Februari 2019 menjadi Rp1,09 triliun.

Meski begitu, analis Mirae Asset Sekuritas Lee Young Jun tetap merekomendasikan trading beli untuk saham BBCA dengan target harga Rp31.160.

“Target harga kami mempertimbangkan price to book ratio sebesar 3,6 kali sesuai estimasi BPS selama 12 bulan ke depan. Risiko utama rekomendasi kami adalah wabah virus yang berkepanjangan dan kualitas aset yang memburuk secara tak terduga,” ungkapnya dalam riset, Kamis (2/4/2020).

Pada perdagangan Kamis (2/4/2020) sesi I, saham BBCA turun 1,64 persen atau 459 poin menjadi Rp26.950. Sepanjang tahun berjalan harga terkoreksi 19,37 persen.

Di sisi lain, pertumbuhan pinjaman BBCA mencapai 8,6 persen secara tahunan, sementara simpanannya tumbuh sebesar 12,4 persen secara tahunan.

Rasio pinjaman terhadap deposito atau Loan to Deposit (LDR) tetap berada di level 82 persen, menunjukkan bahwa BBCA adalah bank paling likuid di Indonesia.

Sekuritas juga sempat membahas dampak dari masalah penyebaran COVID-19 baru-baru ini dengan manajemen BBCA.

Manajemen menyebutkan sektor-sektor yang terkait langsung dengan COVID-19 dalam portolionya diantaranya; wisata 2,5 persen, restoran 0,4 persen, minyak 1 persen, batubara hampir 0 persen, maskapai 0 persen, logistik dan transportasi 3 persen dan distribusi serta eceran sebesar 5 persen.

Sejalan dengan sikap konservatif BBCA, manajemen mendiversifikasikan portofolionya, sehingga perseroan tidak memiliki persentase pinjaman yang membumbung tinggi dibandingkan dengan perbankan lain sejenisnya.

Selain itu, sektor UKM juga memiliki jaminan koleteral, sekitar 100 persen dari total pinjaman dengan profil peminjam yang sangat solid.

Terakhir, BBCA juga hanya memiliki eksposur kurang dari 5 persen pada pinjaman valas dan kurang dari 1 persen dari modal dalam posisi devisa neto.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bca rekomendasi saham big caps
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top