Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Gandeng GREE Energy, Mahkota Group (MGRO) Garap Proyek Biogas

Selain menghasilkan pendapatan, proyek biogas juga turut membantu mengurangi emisi. Bagaimana Mahkota Group bisa mendapat banyak benefit dari proyek ini?
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 20 Februari 2020  |  15:51 WIB
Usli Sarsi, Presiden Direktur PT Mahkota Group Tbk. (kiri) menjelaskan perseroan membukukan kenaikan laba bersih 582% dari Rp12,39 miliar pada 2017 menjadi Rp84,51 miliar di 2018, Kamis (9/5/2019). Perseroan akan membagikan dividen tunai sebesar Rp21,13 miliar atau 25% dari total laba bersih. - Bisnis - M. Abdi Amna
Usli Sarsi, Presiden Direktur PT Mahkota Group Tbk. (kiri) menjelaskan perseroan membukukan kenaikan laba bersih 582% dari Rp12,39 miliar pada 2017 menjadi Rp84,51 miliar di 2018, Kamis (9/5/2019). Perseroan akan membagikan dividen tunai sebesar Rp21,13 miliar atau 25% dari total laba bersih. - Bisnis - M. Abdi Amna

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten perkebunan PT Mahkota Group Tbk. menandatangani dua perjanjian dengan GREE Energy untuk pengembangan proyek biogas.

Direktur Utama Mahkota Group Usli Sarsi mengatakan perjanjian itu dilakukan melalui entitas anak pada dua pabrik kelapa sawit. Biogas akan menjadi bahan bakar penghasil setrum yang nantinya dijual ke Perusahaan Listrik Negara (PLN) selama 20 tahun.

Usli berharap kemitraan dengan GREE Energy akan membawa dampak positif bagi masyarakat dan berkontribusi pada pengurangan emisi. Hal ini sejalan dengan nilai-nilai kami dalam menerapkan standar keberlanjutan .

"Manfaat dari proyek ini akan menambah pendapatan perseroan dan sebagai wujud kepedulian terhadap lingkungan,” ujarnya melalui keterangan resmi, Kamis (20/2/2020).

Proyek biogas besutan emiten berkode saham MGRO itu memiliki kapasitas 3 MW. Kapasitas sebesar itu cukup untuk menjangkau lebih dari 27.000 pelanggan dengan volume yang dihasilkan per tahun mencapai 16 GWh.

Usli menyebut proyek biogas merupakan bagian dari upaya menanggulangi dampak dari perubahan iklim melalui solusi inovatif dengan mengurangi 76.000 ton emisi CO2 per tahun. Jumlah itu setara dengan emisi yang dihasilkan oleh 42.000 orang.

MGRO, lanjut Usli, bisa membersihkan 13.000 ton Biochemical oxygen demand per tahun yang setara dengan limbah domestik yang dihasilkan oleh 1,6 juta orang. Usli menyebut proyek-proyek tersebut akan berkontribusi pada kilang-kilang pengolahan perseroan di Riau.

“Kebutuhan CPO akan meningkat dan turut menerapkan prinsip-prinsip keberlanjutan sejalan dengan ISPO [Indonesian Sustainable Palm Oil], dan mendukung Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) melalui inovasi proyek energi terbarukan,” jelasnya.

Sementara itu, Chief Executive Officer Gree Energy Nicolas Stirer mengatakan pihaknya sangat senang dapat bermitra dengan MGRO dan membantu dalam transisi perseroan ke produksi yang lebih berkelanjutan.

“Proyek ini bisa mengurangi secara dramatis emisi gas rumah kaca dari 2 pabrik mereka. Kemitraan ini juga akan mendorong ekonomi lokal dan mempromosikan pembangunan yang inklusif dan kesejahteraan di desa-desa di sekitar proyek,” tuturnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

aksi emiten kinerja emiten harga cpo
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top