Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pasar Obligasi Berpotensi Melemah, Investor agar Wait and See?

Pasar obligasi diperkirakan dibuka bervariasi dengan potensi melemah pada pagi ini, Senin (17/6/2019).
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 17 Juni 2019  |  09:30 WIB

Bisnis.com, JAKARTA-- Pasar obligasi diperkirakan dibuka bervariasi dengan potensi melemah pada pagi ini, Senin (17/6/2019).

Direktur Riset PT Pularmas Investindo Sekuritas Maximilianus Nico Demus mengatakan bahwa sebenarnya,potensi penguatan pasar obligasi masih terbuka lebar. Apalagi kalau didukung dengan isu pemangkasan tingkat suku bunga The Fed dan BI 7-DRR. 

"Kami merekomendasikan wait and see dengan potensi jual," jelasnya Senin (17/6/2019).

Adapun, sebelumnya pasar obligasi kembali mengalami penguatan kendati sudah tidak banyak ruang.

Namun, yang menarik dicermati adalah kemungkinan pasar obligasi mampu bertahan atau memang pada akhirnya akan terjadi koreksi terlebih dahulu sebelum adanya kenaikkan kembali.

Sejumlah kabar yang mempengaruhi pasar pada pekan ini adalah munculnya pernyataan Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang telah mengumpulkan miliaran dolar AS dalam bentuk tarif dari China. 

Trump tidak mempersoalkan apakah Presiden Xi Jinping setuju untuk bertemu dengannya pada akhir bulan ini untuk memulai kembali perundingan tentang perdagangan.

Pekan ini juga merupakan periode Bank Sentral dari berbagai Negara untuk memberikan hasil dari pertemuan Bank Sentral. Beberapa diantaranya adalah The Fed, Bank of Japan, Bank of England, Norwegia, Brazil, Taiwan, dan tidak ketinggalan Bank Indonesia.

Terkait dengan hal tersebut, isu yang merebak tentu saja pemangkasan tingkat suku bunga The Fed dan BI 7-DRR. 

The Fed sendiri memang ada potensi yang cukup besar untuk melakukan pemangkasan, sebagai bagian dari dampak perang dagang yang terjadi antara Amerika dan China.

Meskipun data Initial Jobless Claims, Continuing Claims serta Import Price Index AS kurang baik termasuk inflasi, tetapi secwra historis hal ini masih cukup baik.

Hal ini membuatnya yakin bahwa bulan ini belum ada pemangkasan tingkat suku bunga The Fed. Namun berpotensi cukup besar terjadi pada Juli atau September tahun ini. 

Sementara itu, dari sisi Bank Indonesia, dia berpendapat bahwa bulan ini nampaknya belum merupakan momen yang tepat untuk memangkas tingkat suku bunganya. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi surat utang negara pasar obligasi
Editor : Riendy Astria
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top