Adaro Energy (ADRO) Antisipasi Kenaikan Permintaan Batu Bara pada 2020

PT Adaro Energy Tbk. mengantisipasi naiknya permintaan batu bara pada 2020 sejalan dengan beroperasinya sejumlah pembangkit listrik tenaga uap.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 16 Mei 2019  |  15:10 WIB
Adaro Energy (ADRO) Antisipasi Kenaikan Permintaan Batu Bara pada 2020
Presiden Direktur PT Adaro Energy Tbk Garibaldi Thohir (tengah) didampingi CFO Lie Luckman (kiri) dan Wakil Presiden Direktur Christian Ariano Rachmat (kanan) menjawab pertanyaan awak media seusai RUPST di Jakarta, Selasa (30/4/2019). - ANTARA/Dhemas Reviyanto

Bisnis.com, JAKARTA — PT Adaro Energy Tbk. mengantisipasi naiknya permintaan batu bara pada 2020 sejalan dengan beroperasinya sejumlah pembangkit listrik tenaga uap.

Presiden Direktur dan Chief Executive Officer Adaro Energy Garibaldi Thohir menjelaskan bahwa permintaan batu bara sejuah ini masih dalam kondisi baik. Menurutnya, tidak terjadi kenaikan namun dalam level stabil.

Dia menjelaskan bahwa dari suplai dari tambang-tambang baru tidak bertambah signifikan. Pasalnya, terdapat kesulitan mendapatkan pendanaan dari perbankan untuk membuka tambang baru.

Dengan tidak adanya pembiayaan baru dari perbankan, lanjut dia, pasokan baru tidak meningkat. Kondisi itu membuat harga menjadi lebih stabil. “Kalau tidak ada pemain baru berarti harga bisa stabil di atas US$80 per ton,” ujarnya di Jakarta, Rabu (15/5/2019).

Ke depan, dia menyebut permintaan batu bara akan bertambah. Hal tersebut sejalan dengan beroperasinya sejumlah pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) baru di Indonesia, Vietnam, Jepang, dan India. “Tahun depan kami harus antisipasi karena PLTU banyak yang komersial tetapi saya lihat pasokan akan terbatas,” jelasnya.

Emiten berkode saham ADRO itu menyebut akan mempertahankan produksi batu bara di level 54 juta ton hingga 56 juta ton dalam 15—20 tahun ke depan.

Boy, sapaan akrab Garibaldi, mengatakan perseroan juga akan memacu produksi coking coal melalui dua entitas anak usaha, Kestrel Coal Resources Pty Ltd. (Kestrel) dan Adaro MetCoal (AMC).

Dalam tiga tahun ke depan, ADRO memproyeksikan produksi coking coal Kestrel Coal Resources akan menembus 7 juta ton hingga 8 juta ton dari 6,5 juta ton pada 2019.  Selain itu, perseroan juga akan mengerek produksi Adaro MetCoal dari 1 juta ton menjadi 3 juta ton dalam 2 tahun—3 tahun ke depan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
kinerja emiten, adaro

Editor : Riendy Astria

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top