Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BURSA EMERGING MARKETS 14 SEPTEMBER: Indeks MSCI Turun 0,2%, IHSG Paling Tertekan

Indeks saham MSCI Emerging Markets turun 0,2% menjadi 883,87 pada pukul 12.10 siang waktu Hong Kong (pk. 11.10 WIB), mengikis penguatannya sepanjang tahun ini menjadi 11%.
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 14 September 2016  |  12:36 WIB
BURSA EMERGING MARKETS 14 SEPTEMBER: Indeks MSCI Turun 0,2%, IHSG Paling Tertekan
ilustrasi - bisnis
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Pergerakan indeks saham pasar negara-negara berkembang dilaporkan melemah pada perdagangan siang ini, Rabu (14/9/2016), di saat para investor mempertimbangkan kemungkinan akomodasi kebijakan oleh bank sentral global di tengah prospek berlanjutnya kelebihan minyak.

Indeks saham MSCI Emerging Markets turun 0,2% menjadi 883,87 pada pukul 12.10 siang waktu Hong Kong (pk. 11.10 WIB), mengikis penguatannya sepanjang tahun ini menjadi 11%.

Seperti dilansir Bloomberg hari ini, indeks saham negara-negara berkembang melemah untuk hari keempat, disertai penurunan obligasi pemerintah di seluruh Asia, seiring kembalinya volatilitas ke pasar finansial.

Indonesia memimpin pelemahan pada pergerakan saham pasar negara berkembang siang ini dengan pelemahan tajam 1,46% pada pukul 12.00 WIB, sedangkan Thailand dan Vietnam mencoba melawan tren penurunan.

Reli saham yang dipicu oleh optimisme bahwa AS akan menahan diri untuk menaikkan suku bunga acuannya dalam pertemuan kebijakan pekan depan telah menghilang.

Investor mengalihkan fokus ke kemungkinan pengetatan kebijakan oleh Federal Reserve pada akhir tahun ini ketika bank sentral di Eropa dan Jepang mempertanyakan manfaat stimulus lebih lanjut.

“Menurut kami tingkat suku bunga (AS) akan naik 25 basis poin pada akhir tahun. Pada akhirnya, hal itu akan positif untuk dolar dalam jangka pendek terhadap mata uang emerging markets, dan pada dasarnya itu berarti akan berlanjutnya volatilitas pada pasar obligasi dan saham,” kata Kelvin Tay, Kepala pejabat investasi urusan bisnis manajemen aset di UBS Group AG.  

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa emerging market indeks msci emerging market
Editor : Gita Arwana Cakti
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top