HARGA MINYAK: Turun di Pasar Asia, Data Industri China Suram

BISNIS.COM, SINGAPURA--Harga minyak turun di Asia pada Selasa, setelah data China yang suram mengangkat kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan di ekonomi terbesar kedua dunia itu. Kontrak utama New York, minyak mentah light sweet atau West Texas

BISNIS.COM, SINGAPURA--Harga minyak turun di Asia pada Selasa, setelah data China yang suram mengangkat kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan di ekonomi terbesar kedua dunia itu.

Kontrak utama New York, minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juli, turun 11 sen menjadi  US$95,66 per barel pada Selasa (11/6)  sore.

Minyak mentah Brent North Sea untuk pengiriman Juli turun 29 sen menjadi  US$103,66.

"Banyak data mengecewakan yang telah keluar dari China selama akhir pekan, termasuk data impor dan ekspor," Michael McCarthy, kepala strategi pasar di CMC Markets di Sydney, mengatakan kepada AFP.

"Kami juga mendekati posisi teratas dari kisaran WTI. Setiap kenaikan harga kemungkinan akan dibatasi oleh penjualan teknikal." "Kami mengalami kesulitan setiap kali sampai ke tingkat US$97-US$98," kata Yawger dari Mizuho Securities USA, mencatat bahwa pasar telah gagal terhadap tingkat itu sebanyak tiga kali sejak April.

"Orang-orang keluar dari posisi mereka karena mereka sebelumnya tidak berhasil melewati tingkat itu." China selama akhir pekan menerbitkan banyak indikator ekonomi yang mengecewakan, sehingga memicu kekhawatiran tentang melambatnya pertumbuhan di konsumen energi terbesar dunia itu. (Antara/Reuters)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Ismail Fahmi
Editor : Ismail Fahmi
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper