Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nilai Tukar Rupiah terhadap Dolar AS Hari Ini, Ekspektasi The Fed Pangkas Suku Bunga

Rupiah berpotensi kembali naik pada perdagangan hari ini, Kamis (16/5/2024) seiring dengan ekspektasi penurunan suku bunga The Fed.
Artha Adventy, Hafiyyan
Artha Adventy & Hafiyyan - Bisnis.com
Kamis, 16 Mei 2024 | 15:06
Karyawan menata uang tunai di Cash Center PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. (BBNI), Jakarta, Kamis (14/3/2024). Bisnis/Eusebio Chrysnamurti
Karyawan menata uang tunai di Cash Center PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. (BBNI), Jakarta, Kamis (14/3/2024). Bisnis/Eusebio Chrysnamurti
Live Timeline

Bisnis.com, JAKARTA - Mata uang rupiah berpotensi kembali naik pada perdagangan hari ini, Kamis (16/5/2024) seiring dengan ekspektasi penurunan suku bunga The Fed.

Direktur Laba Forexindo Berjangka Ibrahim Assuaibi memproyeksikan perdagangan hari ini mata uang rupiah fluktuatif namun ditutup menguat di rentang Rp15.970-Rp16.070. per dolar AS.

Pada Rabu (15/5/2024) rupiah mengakhiri perdagangan dengan naik 0,45% atau 72 poin ke posisi Rp16.027 per dolar AS. Adapun indeks dolar terpantau turun 0,14% ke level 104,74. 

Sejumlah mata uang kawasan Asia lainnya kompak bergerak menguat terhadap dolar AS. Yen Jepang naik 0,20%, dolar Hong Kong naik 0,05%, dolar Singapura menguat 0,18%, dolar Taiwan naik 0,69%, dan won Korea menguat 0,63%.

Selanjutnya peso Filipina menguat 0,51%, rupee India naik 0,02%, yuan China naik 0,13%, ringgit Malaysia naik 0,13%, dan baht Thailand menguat 0,04%. 

Ibrahim Assuaibi mengatakan saat ini pasar semakin yakin bahwa Federal Reserve tidak akan menaikkan suku bunga lebih lanjut pada tahun 2024, menyusul komentar dari Ketua Jerome Powell pada hari Selasa. Gagasan ini memicu pelemahan dolar, bahkan ketika data inflasi pabrik untuk bulan April mengejutkan secara positif.

Komentar Powell dari The Fed, khususnya bahwa kebijakan moneter saat ini cukup ketat untuk menurunkan inflasi, merupakan pendorong utama penurunan dolar. Namun Powell juga memperingatkan bahwa bank sentral kehilangan kepercayaan bahwa inflasi akan mereda dengan cepat, dan bahwa tekanan harga bisa memakan waktu lebih lama untuk mencapai target tahunan bank sebesar 2%. 

“Komentarnya, ditambah pembacaan PPI yang kuat, membuat pasar waspada terhadap kemungkinan pembacaan indeks harga konsumen bulan April yang berpotensi lebih tinggi dari perkiraan,” kata Ibrahim dalam riset harian, Rabu (15/5/2024). 

Namun demikian, Indeks Harga Konsumen naik 0,3% dibandingkan bulan sebelumnya dan 3,4% dibandingkan tahun sebelumnya di bulan April, sebuah perlambatan dari bulan Maret. Inflasi inti – yang tidak mencakup biaya makanan dan bahan bakar – juga menurun.

Angka inflasi yang relatif di bawah ekspektasi menyebabkan imbal hasil Treasury 10-tahun turun 4,35%, level terendah dalam sebulan, dan memicu spekulasi baru mengenai penurunan suku bunga Fed segera pada bulan September.

Menurut CME FedWatch Tool, sekitar 70% trader kini memperkirakan setidaknya satu pemotongan suku bunga pada pertemuan bulan September, peningkatan yang signifikan dari minggu lalu.

Selain itu, dari dalam negeri, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat neraca perdagangann barang Indonesia kembali mencatat surplus sebesar US$3,56 miliar pada April 2024 ini. Surplus ini lebih rendah dibandingkan Maret 2024 yang sebesar US$4,58 miliar, sesuai ekspektasi para analis.

Meski neraca dagang April ini surplus, namun turun baik secara bulanan maupun dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Surplus neraca dagang lebih ditopang oleh nonmigas sebesar US$5,17 miliar dengan komoditas yang menyumbang utama adalah bahan bakar mineral, lemak dan minyak hewan/nabati, besi dan baja.

15:06 WIB
Rupiah ditutup melonjak

Rupiah ditutup naik 104,5 poin atau 0,65% menjadi Rp15.923 per dolar AS.

Indeks dolar AS terkoreksi 0,04% ke level 104,308.

11:56 WIB
Rupiah naik 81 poin

Rupiah naik 81 poin atau 0,51% menjadi Rp15.946,5 per dolar AS pada pukul 11.55 WIB.

Indeks dolar AS terkoreksi 0,16% ke level 104,179.

09:04 WIB
Rupiah dibuka melonjak

Rupiah dibuka melonjak 102 poin atau 0,64% menjadi Rp15.925,5 per dolar AS.

Indeks dolar AS turun 0,14% ke level 104,198.


Penulis : Artha Adventy & Hafiyyan
Editor : Hafiyyan
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper