Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Low Tuck Kwong dan Anaknya Borong 2,6 Juta Saham BYAN

Low Tuck Kwong dan putranya Low Yi Ngo kompak menambah kepemilikan sahamnya di Bayan Resources (BYAN).
Annisa Kurniasari Saumi
Annisa Kurniasari Saumi - Bisnis.com 25 Januari 2023  |  19:59 WIB
Low Tuck Kwong dan Anaknya Borong 2,6 Juta Saham BYAN
Low Tuck Kwong dan putranya Low Yi Ngo kompak menambah kepemilikan sahamnya di Bayan Resources (BYAN).
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Konglomerat Low Tuck Kwong bersama anaknya Low Yi Ngo kompak mengakumulasi sebanyak 2,6 juta saham PT Bayan Resources Tbk. (BYAN).

Berdasarkan keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Low Tuck Kwong membeli sebanyak 2,37 juta saham BYAN, dengan nilai pembelian Rp20.033,30 per saham. Dengan pembelian ini, Low Tuck Kwong mengeluarkan dana sebesar Rp47,5 miliar untuk investasi pada saham BYAN.

Pembelian saham BYAN oleh Low Tuck Kwong ini dilakukan pada 16-20 Januari 2023. Pembelian ini membuat saham Low Tuck Kwong di BYAN bertambah menjadi 20,319 miliar saham atau setara 60,96 persen, dari 20,316 miliar saham atau 60,95 persen kepemilikan.

Selain Low Tuck Kwong, Low Yi Ngo yang merupakan anak Low Tuck Kwong juga mengakumulasi saham BYAN. Low Yi Ngo membeli sejumlah 300.000 saham BYAN pada harga Rp20.000 per saham pada 19 Januari 2023.

Low Yi Ngo mengeluarkan dana sebanyak 6 miliar untuk mengakumulasi saham BYAN. Dengan pembelian ini, saham Low Yi Ngo di BYAN bertambah menjadi 61,5 juta saham atau 0,18 persen, dari 61,2 juta saham atau setara 0,18 persen kepemilikan.

Sebagai informasi, Low Yi Ngo merupakan Direktur Penjualan dan Pemasaran Bayan Resources. Low Yi Ngo merupakan warga Negara Singapura.

Yi Ngo mendapatkan gelar sarjana strata 1 di bidang mechanical dan production engineering dari Nanyang Technology University pada 2004. Low Yi Ngo telah diangkat sebagai Direktur BYAN sejak 2006.

Sementara itu, berkebalikan dengan Low Tuck Kwong dan Low Yi Ngo, Direktur BYAN Alastair Gordon Christopher Mcleod melakukan divestasi atau melepas sebanyak 300.000 saham BYAN pada harga Rp20.000 per saham. Direktur BYAN asal Inggris ini menjual saham BYAN pada 19 Januari 2023.

Dengan divestasi ini, Alastair mendapatkan dana segar senilai Rp6 miliar. Divestasi ini membuat saham Alastair di BYAN berkurang dari 5,3 juta saham atau 0,0159 persen menjadi 5 juta saham atau 0,0150 persen saham.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bayan resources BYAN Low Tuck Kwong konglomerat saham
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top