Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

IHSG Diproyeksi Lanjutkan Pelemahan, Cek Saham-saham Jagoan 2 Analis Ini

CEO Yugen Bertumbuh Sekuritas William Surya Wijaya menyebutkan perkembangan pola gerak IHSG terlihat masih berada dalam tekanan yang masih tergolong besar.
Artha Adventy
Artha Adventy - Bisnis.com 08 Desember 2022  |  07:00 WIB
IHSG Diproyeksi Lanjutkan Pelemahan, Cek Saham-saham Jagoan 2 Analis Ini
Karyawan melintas di dekat layar pergerakan indeks harga saham gabungan (IHS) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (11/10/2022). Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berpotensi melanjutkan pelemahan pada perdagangan hari ini, Kamis (8/12/2022).

CEO Yugen Bertumbuh Sekuritas William Surya Wijaya menyebutkan perkembangan pola gerak IHSG terlihat masih berada dalam tekanan yang masih tergolong besar. Ini terjadi meskipun rilis cadangan devisa Bank Indonesia (BI) periode November 2022 positif.

"Rilis data cadangan devisa yang berada dalam kondisi stabil menunjukkan masih kuatnya fundamental perekonomian Indonesia," kata William dalam riset hariannya, dikutip Kamis (8/12/2022).

Lebih lanjut, Wiliam mengatakan tekanan terhadap indeks bursa saham nasional berpotensi berlanjut pada perdagangan Kamis (8/12/2022) hari ini. Ia memproyeksi, IHSG hari ini bergerak pada rentang 6.721-7.027.

"Momentum tekanan masih dapat dimanfaatkan untuk melakukan akumulasi pembelian saham-saham yang memiliki fundamental kuat dan likuiditas tinggi," ujarnya.

Pada sesi perdagangan kali ini, saham yang menarik untuk diperhatikan versi William ialah ITMG, JSMR, CTRA, GGRM, BBNI, LSIP, dan AKRA.

Sementara itu, Tim Analis Phintraco Sekuritas juga menyebutkan bahwa pergerakan IHSG berpotensi cenderung terbatas di area critical support 6815 di Rabu (7/12/2022).

Namun tetap waspadai bearish continuation ke 6785 jika terkonfirmasi breaklow dari critical support 6815 di Kamis (8/12/2022).

"Secara sentimen, spekulasi The Fed akan mempertahankan kenaikan sukubunga acuan sebesar 75 bps di Desember 2022. Hal ini berlawanan dengan pernyataan dari Kepala The Fed yang mengisyaratkan perlambatan The Fed Rate mulai Desember 2022," kata tim riset dalam riset harian, Kamis (8/12/2022).

Akan tetapi, lanjutnya, mayoritas pelaku pasar tetap meyakini bahwa The Fed akan menaikkan sukubunga acuan sebesar 50 bps dalam FOMC Desember 2022.

Sentimen lain adalah  Neraca Perdagangan Tiongkok turun ke US$69.84 miliar di November 2022. Sementara itu, ekspor dan impor masing-masing mengalami penurunan sebesar -8.7 persen secara tahunan dan -10.6 persen secara tahunan pada bulan yang sama. Hal ini menambah dikhawatirkan akan perlambatan pertumbuhan ekonomi Tiongkok di 2022.

"Di sisi lain, Tiongkok mengumumkan pelonggaran aturan pembatasan COVID-19 di Rabu (7/12). Salah satu pelonggaran tersebut adalah pencabutan aturan wajib hasil tes negatif COVID-19. Hal ini berpotensi memicu rebound lanjutan pada harga komoditas, termasuk minyak, gas dan batubara," jelas Tim Riset.

IHSG memiliki level resistance di angka 6960, level pivot di angka 6880 serta level support 6815.

Mempertimbangkan sentimen di atas, Tim Analis Phintraco Sekuritas mengatakan pelaku pasar dapat mencermati peluang buy on support pada saham-saham perbankan dan energi.

Saham tersebut adalah BBRI, BBNI, BMRI, ELSA dan ADMR. Serta, perhatikan rebound lanjutan dari saham TLKM dan ESSA.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Bank Indonesia itmg ggrm Kebijakan The Fed Covid-19 bbri ADMR
Editor : Ibad Durrohman
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top