Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Delta Dunia (DOID) Tebar Dividen Interim Rp80,4 Miliar, Catat Jadwalnya

Cum dividen Delta Dunia Makmur (DOID) di pasar reguler dan negosiasi jatuh pada 15 Desember 2022.
Annisa Kurniasari Saumi
Annisa Kurniasari Saumi - Bisnis.com 07 Desember 2022  |  19:57 WIB
Delta Dunia (DOID) Tebar Dividen Interim Rp80,4 Miliar, Catat Jadwalnya
Kegiatan pengupasan tanah PT Bukit Makmur Mandiri Utama, anak usaha PT Delta Dunia Makmur Tbk.(DOID). - deltadunia.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten kontraktor tambang PT Delta Dunia Makmur Tbk. (DOID) menyampaikan akan membagikan dividen senilai total US$5,15 juta atau setara Rp80,4 miliar (kurs Jisdor Rp15.619 per dolar AS).

Manajemen DOID dalam keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI) mengatakan direksi dan dewan komisaris memutuskan dan menyetujui untuk melakukan pembagian dividen interim tahun buku 2022 yang berasal dari laba bersih periode 9 bulan 2022.

"Direksi dan komisaris telah memutuskan dan menyetujui untuk melakukan pembagian dividen interim tunai tahun buku 2022 sebesar US$5,15 juta yang berasal dari laba bersih perseroan periode 9 bulan dan akan dibagikan kepada pemegang saham yang berhak," kata manajemen, Rabu (7/12/2022).

Cum dividen DOID di pasar reguler dan negosiasi jatuh pada 15 Desember 2022, dan ex dividen di pasar reguler dan negosiasi jatuh pada 16 Desember 2022.

Lalu, cum dividen di pasar tunai pada 19 Desember 2022, dengan ex dividen di pasar tunai pada 20 Desember 2022.

Sementara itu, tanggal daftar pemegang saham yang berhak atas dividen adalah pada 19 Desember 2022. Adapun tanggal pembayaran dividen pada 30 Desember 2022.

Hingga kuartal III/2022, DOID membukukan laba bersih sebesar US$20,58 juta setara Rp313,783 miliar sepanjang kinerja keuangan hingga September 2022.

Melambungnya laba bersih DOID sejalan dengan pendapatan perseroan sebesar US$1,15 miliar atau melambung 92,7 persen dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu yang tercatat US$596,74 juta. Keseluruhan pendapatan perseroan pada periode ini berasal dari segmen usaha penambangan batu bara dan jasa pertambangan.

Berdasarkan wilayah geografisnya, pendapatan dari dalam negeri berkontribusi sebesar US$884,27 juta atau setara Rp13,48 triliun. Sementara itu, dari Australia tercatat sebesar US$264,92 juta atau setara Rp4,03 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

delta dunia makmur dividen emiten batubara
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top