Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cuan! 5 Emiten bagi Dividen Miliaran, Catat Jadwalnya

Sejumlah 5 perusahaan di Bursa Efek Indonesia akan membagikan dividen kepada pemegang saham dalam waktu dekat.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 20 November 2022  |  07:36 WIB
Cuan! 5 Emiten bagi Dividen Miliaran, Catat Jadwalnya
Sejumlah 5 perusahaan di Bursa Efek Indonesia akan membagikan dividen kepada pemegang saham dalam waktu dekat. Bisnis - Dedi Gunawan
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Sejumlah 5 emiten siap membagikan cuan dividen kepada para pemegang sahamnya termasuk investor ritel dalam waktu dekat.

Pekan depan, sejumlah jadwal pembagian dividen emiten memasuki masa cum date. Cum date ialah tanggal terakhir investor suatu saham berhak atas dividen. Jika investor baru membeli saham setelah tanggal cum, maka dia tidak berhak atas dividen.

Berdasarkan data Bursa Efek Indonesia (BEI) per Jumat (18/11/2022), ada PT Organon Pharma Indonesia Tbk. (SCPI), PT Prima Andalan Mandiri Tbk. (MCOL), PT Link Net Tbk. (LINK), PT Surya Pertiwi Tbk. (SPTO), dan PT Avia Avian Tbk. (AVIA) yang bakal memasuki masa cum date dividen dalam waktu dekat.

Daftar 5 emiten yang akan membagikan dividen

1. AVIA

Emiten produsen cat Avian milik konglomerat Hermanto Tanoko, AVIA bakal membagikan dividen interim tahun buku 2022 sebesar Rp619,53 miliar, jumlah tersebut setara dividen Rp10 per lembar.

Jadwal pembagian dividen dimulai tanggal cum dividen di pasar reguler dan negosiasi pada 28 November 2022, serta tanggal cum dividen di pasar tunai pada 30 November 2022. Kemudian, jadwal pembayaran dividen pada 6 Desember 2022.

Jika mengacu pada harga perdagangan 14.43 WIB, harga saham AVIA pada 755 per saham. Artinya, dividend yield yang diberikan sebesar 1,32 persen.

Berdasarkan laporan keuangan per 30 September 2022, laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk AVIA sebesar Rp1,08 triliun, sementara saldo laba ditahan yang tidak dibatasi penggunaannya ada Rp1,23 triliun. Sementara itu, total ekuitas AVIA sebesar Rp9,68 triliun.

2. SCPI

Dengan nominal dan dividend yield terbesar, emiten farmasi SCPI akan membagikan dividen interim tunai sebesar Rp45.000 per saham.

Manajemen SCPI mengatakan Dewan Komisaris SCPI telah menyetujui keputusan Direksi SCPI untuk membagikan dan membayar dividen interim untuk tahun buku yang berakhir pada 31 Desember 2022 ke pemegang saham.

Total nilai dividen interim yang dibagikan adalah Rp162 miliar untuk 3,6 juta saham atau setara Rp45.000 per lembar. Dividen ini berasal dari laba bersih SCPI yang berakhir dalam periode 9 bulan 2022.

Tanggal cum dividen SCPI adalah pada 22 November 2022 di pasar reguler dan negosiasi, cum dividen di pasar tunai pada 24 November 2022 dan tanggal pembayaran dividen interim dilakukan pada 9 Desember 2022.

SCPI berada pada harga 29.000 per saham, artinya, dividend yield yang diberikan emiten farmasi yang berencana delisting ini setara 155 persen.

3. MCOL

Selanjutnya, ada MCOL yang bakal membagikan dividen interim senilai Rp1,24 triliun pada tahun buku 2022. Nilai tersebut setara dengan dividen interim Rp350 per saham.

Jika mengacu pada harga penutupan perdagangan 7.125 per saham, MCOL membagikan dividen interim dengan dividend yield sebesar 4,96 persen.

Berdasarkan jadwalnya, cum dividen MCOL di pasar reguler dan negosiasi pada 23 November 2022 dengan target pembayaran dividen pada 15 Desember 2022.

4. LINK

Selanjutnya, emiten Grup Axiata, LINK akan membagikan dividen tunai untuk tahun buku 2021 senilai Rp531,19 miliar. Direksi memutuskan membagikan dividen tunai periode tahun buku 2021 sebesar Rp531.192.708.961 atau senilai Rp193,05 per saham.

Adapun, LINK mencatatkan laba bersih sebesar Rp885,31 miliar pada tahun buku 2021. Dengan demikian, rasio pembayaran dividen atau dividend payout ratio adalah sebesar 60 persen.

Jika mengacu pada harga perdagangan hingga pukul 14.42 WIB, harga saham LINK pada 3.300, sehingga dividend yield yang diberikan sebesar 5,8 persen

Untuk jadwalnya, cum dividen di pasar reguler dan negosiasi pada 22 November 2022 dan tanggal cum dividen pada pasar tunai ditetapkan pada 24 November 2022. Pembayaran dividen tunai Tahun Buku 2021 ini akan dibayarkan pada 2 Desember 2022.

5. SPTO

SPTO akan membagikan dividen interim untuk tahun buku 2022 senilai Rp67,5 miliar. Direksi telah memutuskan untuk membagikan dividen Interim untuk periode tahun buku 2022 sebesar Rp67.500.000.000 atau senilai Rp25 per saham.

Untuk jadwalnya, cum dividen di pasar reguler dan negosiasi pada 23 November 2022, serta tanggal cum dividen pada pasar tunai ditetapkan pada 25 November 2022. Pembayaran dividen interim Tahun Buku 2022 ini akan dibayarkan pada 14 Desember 2022.

Mengacu pada harga hingga 14.42 WIB, saham SPTO di harga 590, sehingga dividend yield yang diterima pemegang sahamnya sebesar 4,23 persen.

Sebagai informasi, SPTO membukukan laba bersih yang didapat diatribusikan kepada entitas induk sebesar Rp129,87 miliar per 30 September 2022. Selain itu, perseroan memiliki jumlah saldo laba ditahan yang tidak dibatasi penggunaannya sebanyak Rp399,57 miliar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dividen pembagian dividen Avian Hermanto Tanoko scpi MCOL spto link net
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top