Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Bersiap IPO, Multi Medika Internasional (MMIX) Bidik Penjualan Naik 15 Persen

PT Multi Medika Internasional Tbk. (MMIX) akan melaksanakan IPO akhir November nanti. Seiring dengan itu, perseroan menargetkan kenaikan penjualan 15 persen.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 16 November 2022  |  15:55 WIB
Bersiap IPO, Multi Medika Internasional (MMIX) Bidik Penjualan Naik 15 Persen
Pegawai mengamati layar yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di PT Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Kamis (27/10/2022). Bisnis - Himawan L Nugraha
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Calon emiten distributor fast moving consumer goods (FMCG) PT Multi Medika Internasional Tbk. (MMIX) menargetkan pertumbuhan penjualan maksimal 15 persen pada 2023, seiring dengan rencana perluasan jenis produk berlisensi intellectual property (IP) yang didistribusikan.

Direktur Utama Multi Medika Internasional Mengky Mangarek mengatakan produk berlisensi IP yang dipasarkan perusahaan tidak hanya mencakup alat kesehatan, tetapi akan merambah ke produk kecantikan, perawatan kulit, hingga makanan dan minuman.

“Kami perkirakan pertumbuhan dari penjualan bisa naik 10—15 persen [tahun depan]. Tahun ini kami perkirakan bisa lebih dari 25 persen,” kata Mengky dalam konferensi pers, Rabu (16/11/2022).

Multi Medika International tercatat membukukan penjualan sebesar Rp1,48 miliar pada 2020. Namun kemudian naik 12.163 persen menjadi Rp181,84 miliar pada 2021. Performa ini ditopang oleh permintaan alat kesehatan pada awal pandemi.

Per Mei 2022, MMIX mengakumulasi penjualan sebesar Rp82,12 miliar, tumbuh 102,89 persen dibandingkan dengan Januari—Mei 2021 sebesar Rp40,47 miliar. Sejalan dengan kenaikan penjualan tersebut, MMIX menjalin kemitraan dengan Alfamart dan Indomaret untuk penyediaan masker.

MMIX kemudian menandatangani lisensi eksklusif dengan Warner Bros dan Line Friends untuk pemasaran produk masker dengan karakter dua pemberi hak tersebut, di antaranya adalah karakter BT21.

“Tahun-tahun berikutnya kami fokus di luar alat kesehatan, akan banyak konsep produk IP yang kami tawarkan,” katanya.

Perluasan bisnis MMIX akan didukung dengan rencana penghimpunan dana dari pasar modal melalui penawaran umum perdana saham atau initial public offering (IPO). MMIX akan menawarkan sebanyak-banyaknya 600 juta saham baru dengan nominal Rp25 yang mewakili 25 persen dari modal ditempatkan dan disetor setelah IPO.

Saham akan ditawarkan di kisaran harga Rp160—Rp210 per saham. Dengan demikian, potensi dana yang dihimpun MMIX maksimal mencapai Rp126 milar.

Sekitar 65 persen dana hasil IPO akan digunakan untuk modal kerja dalam rangka mendukung kegiatan operasional dan pengembangan bisnis. Sementara itu sisanya sekitar 35 persen akan digunakan untuk perluasan pusat distribusi dan sarana logistik.

Pada saat yang bersamaan, MMIX juga akan menerbitkan sebanyak 300 juta waran seri I menyertai saham baru atau sebesar 16,67 persen dari total jumlah saham ditempatkan dan disetor penuh.

Waran seri I diberikan sebagai insentif bagi pemegang saham baru yang namanya tercatat dalam daftar pemegang saham pada tanggal penjatahan. Setiap pemegang dua saham baru berhak memperoleh satu waran seri I yang memberikan hak kepada pemegangnya untuk membeli satu saham baru yang dikeluarkan dalam portepel, dengan nilai nominal Rp25 dan harga pelaksanaan Rp300.

Head of Investment Banking Mirae Asset Sekuritas Mukti Wibowo Kamihadi menilai Multi Medika International memiliki prospek yang cukup baik. Dia mengatakan MMIX memiliki valuasi rentan harga IPO yang menarik, yakni 7,5x—9.5x PE berdasarkan 2023 pendapatan bersih.

“Sedangkan industrinya jauh di atas itu sehingga memiliki potensi kenaikan harga yang cukup lebar,” kata Wibowo.

Adapun jadwal indikasi penawaran umum jatuh pada 25–29 November 2022, perkiraan tanggal penjatahan pada 29 November 2022 dan perkiraan tanggal listing di Bursa Efek Indonesia pada 1 Desember 2022. PT Mirae Asset Sekuritas Indonesia bertindak sebagai penjamin pelaksana emisi saham dalam IPO ini.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

consumer goods pandemi corona alfamart indomaret
Editor : Ibad Durrohman
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top