Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Emiten Dulang Cuan KTT G20, INCO, ADMR hingga OASA Gaet Mitra Asing

INCO, ADMR, dan OASA menggandeng perusahaan luar negeri untuk ekspansi dan memastikan pengembangan industri baterai kendaraan listrik dan energi baru terbarukan
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 15 November 2022  |  16:42 WIB
Emiten Dulang Cuan KTT G20, INCO, ADMR hingga OASA Gaet Mitra Asing
Dari kiri ke kanan:Bert Hufener, CEO/Authorized Signature SBW Energy yang sekaligus mewakili Intec Engineering GmbH; Bobby Gafur Umar, CEO/Presiden Direktur PT Maharaksa Biru Energi Tbk; Ketua Umum KADIN Indonesia M. Arsjad Rasjid; Menko Marinvest Luhut Binsar Panjaitan; usai penandatanganan antara OASA dan Intec/ SBW Jerman, untuk sebuah kerjasama aliansi strategis di bidang pengembangan proyek-proyek energi terbarukan di Indonesia, di Bali, Jumat (11/11 - 2022).
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Sejumlah emiten meneken kerja sama strategis sepanjang gelaran KTT G20, berlomba menunjukkan komitmennya terutama pada perkembangan industri kendaraan listrik di tengah rencana menuju netral karbon.

Baru-baru ini, emiten tambang PT Vale Indonesia Tbk. (INCO) menegaskan kerja saman dengan meneken perjanjian definitif bersama Zhejiang Huayou Cobalt Co., Ltd (Huayou) untuk memproses bijih nikel dari Blok Pomalaa di Kolaka, Sulawesi Tenggara (Sultra).

Penandatanganan perjanjian tersebut menjadi bagian dari komitmen Vale untuk membangun portofolio proyek kelas dunia dan memperkuat penambangan berkelanjutan generasi berikutnya di Indonesia.

CEO Vale Indonesia Febriany Eddy mengatakan Proyek High-Pressure Acid Leach (HPAL) Blok Pomalaa adalah landasan agenda pengembangan berkelanjutan INCO. Kerja sama ini akan memperkuat pembangunan ekonomi dan sosial di tingkat lokal maupun nasional.

“Proyek ini merupakan bukti komitmen Vale terhadap praktik penambangan berkelanjutan yang selaras dengan prioritas B20 untuk memastikan transisi energi yang adil dan teratur,” ungkap Febri.

Proyek HPAL Blok Pomalaa diperkirakan akan menghasilkan 120 kiloton nikel yang menjadi bagian penting untuk mendukung ekosistem baterai kendaraan listrik.

Selanjutnya, ada PT Adaro Minerals Indonesia Tbk. (ADMR) yang meneken kerja sama dengan Hyundai Motor Company untuk menjamin pasokan aluminium yang stabil di tengah peningkatan permintaan terhadap aluminium untuk manufaktur otomotif.

Kerja sama ini juga dilakukan untuk membentuk sistem produksi dan pasokan aluminium oleh ADMR melalui perusahaan anaknya PT Kalimantan Aluminium Industry (KAI), yang akan saling menguntungkan bagi kedua pihak.

Kolaborasi antara Hyundai Motor Company dan ADMR menandai komitmen perusahaan untuk mempercepat transisi menuju energi berkelanjutan, terutama netralisasi karbon.

“Hyundai Motor Company telah mulai mengoperasikan pabriknya di Indonesia serta aktif bekerja sama dengan Indonesia di berbagai bidang dimana perusahaan dapat bersinergi dalam industri otomotif ke depannya, misalnya dengan berinvestasi di perusahaan patungan yang memproduksi sel baterai,” kata Jaehoon Chang, Presiden dan CEO Hyundai Motor Company.

Kerja sama smelter aluminium ini, lanjut Chang, juga diharapkan akan memperkuat hubungan kerja sama antara Hyundai Motor Company dan Indonesia dengan sinergi yang lebih kuat. Nantinya, alumunium yang diproduksi KAI akan dibeli oleh Hyundai dengan volume offtake yang belum ditentukan tapi akan berada pada kisaran sekitar 50.000 TPA sampai 100.000 TPA.

Kemudian, ada emiten energi terbarukan dengan komisaris selebriti Cinta Laura, PT Maharaksa Biru Energi Tbk. (OASA), yang menyatakan kerja sama dengan Intec Engineering GmbH/SBW Energy GmbH Jerman pada gelaran B20.

CEO & Presiden Direktur Maharaksa Biru Energi Bobby Gafur Umar mengatakan perjanjian aliansi strategis tersebut dilakukan untuk kerja sama di bidang pengembangan proyek-proyek energi terbarukan di Indonesia, seperti PLTSA.

Proyek pertama OASA bersama Intec adalah pengolahan sampah di DKI Jakarta, senilai 347 juta euro. Bobby mengatakan, baik OASA maupun mitra-mitranya tersebut akan membentuk aliansi strategis untuk pengembangan energi terbarukan di Indonesia.

“Pada tahap awal ini, kami ingin mengembangkan fasilitas pengolahan antara atau waste to energy di Jakarta, dengan kapasitas 2.000 metrik ton sampah per hari. Fasilitas ini akan menghasilkan listrik sebesar 42 megawatt. Kami targetkan sudah bisa ground breaking di semester I/2023,” kata Bobby.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Maharaksa Biru Energi KTT G20 vale indonesia tbk Adaro Minerals Indonesia
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top