Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Gerak Saham MNC hingga TVOne Kala Siaran TV Analog Dipadamkan, Bagaimana Pekan Depan?

Saham-saham pengelola stasiun tv ditutup beragam pada perdagangan akhir pekan lalu bersamaan dengan kebijakan pemadaman siaran analog.
Nuhansa Mikrefin Yoedo Putra
Nuhansa Mikrefin Yoedo Putra - Bisnis.com 06 November 2022  |  19:12 WIB
Gerak Saham MNC hingga TVOne Kala Siaran TV Analog Dipadamkan, Bagaimana Pekan Depan?
Ilustrasi Perangkat set top box yang sudah mendapat sertifikat dari Kominfo dan tercatat antara lain Akari Set Top Box ADS-2230. - Kompub ASO/Wienda Parwitasari
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Pergerakan saham emiten pengelola dengan lini bisnis televisi ditutup beragam pada akhir pekan lalu.

Sebagaimana diketahui, siaran TV analog untuk wilayah Jabodetabek dan beberapa wilayah lainnya telah resmi dimatikan pada Rabu (2/11/2022) tengah malam.

Pemerintah sudah memutuskan migrasi siaran analog ke TV digital sesuai dengan peraturan perundang-undangan dengan persiapan teknis yang sudah dibicarakan dalam waktu yang cukup lama.

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD mengatakan semuanya berjalan efektif. Namun, ada beberapa TV swasta yang sampai sekarang tidak mengikuti atau 'membandel' atas keputusan pemerintah tersebut

Mahfud menyebut tujuh stasiun TV tersebut antara lain RCTI, Global TV, iNews, MNC TV, ANTV, TV One serta Cahaya TV. Dia menganggap ketujuh stasiun TV yang melakukan siaran analog tersebut ilegal dan bertentangan dengan hukum yang berlaku.

"Oleh sebab itu, terhadap yang membandel secara teknis kami sudah membuat surat pencabutan izin stasiun radio tertanggal 2 November kemarin," kata Mahfud dalam konferensi pers, Kamis (3/11/2022).

Sementara itu, MNC Group yang mewakili RCTI, MNC TV, iNews, dan Global TV menyatakan pihaknya akan menaati keputusan pemerintah dan melaksanakan ASO mulai Kamis (3/11/2022) pukul 24.00 WIB.

Emiten berbasis televisi ditutup relatif stagnan pada perdagangan Jumat (4/11/2022) seperti Grup MNC beserta RCTI, SCTV hingga TVOne.

Terdapat dua emiten televisi yang menguat dan tiga emiten yang stagnan. Saham yang menguat tersebut adalah induk NET TV PT Net Visi Media Tbk. (NETV) yang naik 0,88 persen ke level 230, dan induk SCTV dan Indosiar PT Surya Citra Media Tbk. (SCMA) yang naik 0,84 persen ke level 240..

Kemudian emiten yang terpantau stagnan pada perdagangan hari ini adalah induk TV One PT Visi Media Asia Tbk. (VIVA), induk RCTI PT Media Nusantara Citra Tbk. (MNCN), dan induk ANTV PT Intermedia Capital Tbk. (MDIA). Masing-masing emiten tersebut secara berurutan stagnan pada level 50, 815, dan 52.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saham tv digital siaran tv mnc tvone
Editor : M. Nurhadi Pratomo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top