Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Garuda (GIAA) Rights Issue Akhir 2022, Ini Bocoran Harga Pelaksanannya

PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. (GIAA) akan melakukan rights issue sebagai bagian rencana kucuran PMN dengan harga pelaksanaan Rp50-Rp225 per saham.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 22 September 2022  |  14:03 WIB
Garuda (GIAA) Rights Issue Akhir 2022, Ini Bocoran Harga Pelaksanannya
PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. (GIAA) akan melakukan rights issue sebagai bagian rencana kucuran PMN dengan harga pelaksanaan Rp50-Rp225 per saham. - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten maskapai BUMN, PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. (GIAA) rencananya akan melakukan rights issue pada Desember mendatang. Rentang harga untuk aksi korporasi ini berada di kisaran Rp50 hingga Rp225 per saham.

Direktur Jenderal Kekayaan Negara Kementerian Keuangan Rionald Silaban menjelaskan GIAA direncanakan mendapat Penyertaan Modal Negara (PMN) senilai Rp7,5 triliun dari pemerintah sebagai upaya untuk menyehatkan neraca keuangan perusahaan.

Secara rinci, dana sebesar 4,5 triliun akan dialokasikan untuk perawatan, restorasi, dan pemenuhan maintenance reserve, sementara Rp3 triliun akan digunakan untuk modal kerja.

“Tambahan PMN Garuda Indonesia akan dicairkan apabila proses PKPU berakhir dengan perjanjian perdamaian dengan kreditur atau homologasi,” ujar Rionald dalam rapat kerja dengan Komisi XI di DPR RI, Kamis (22/9/2022).

Rionald melanjutkan, tambahan PMN untuk GIAA akan dilakukan melalui skema hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) atau rights issue. Penetapan harga rights issue GIAA akan dilakukan menggunakan penilai independen.

Adapun, berdasarkan timeline saat ini pelaksanaan HMETD Garuda Indonesia akan dilakukan pada 9 – 11 Desember 2022 mendatang.

Ia menjelaskan, estimasi harga pelaksanaan HMETD saat ini dipatok pada rentang Rp50 hingga Rp225. Jika pemegang saham minoritas tidak mengambil haknya pada kisaran harga tersebut, maka kepemilikan negara akan berubah dari 64,91 persen menjadi 66,3 persen.

Sementara itu, jika pemegang saham minoritas mengambil haknya pada rentang harga yang sama, maka kepemilikan negara berada di kisaran 49,16 persen hingga 51,36 persen.

“Dengan asumsi harga pelaksanaan rights issue pada level Rp50 per lembar, proforma kepemilikan negara ada di kisaran 49,16 persen – 66,33 persen tergantung dari porsi pemegang saham minoritas yang mengambil haknya,” jelas Rionald.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Garuda Indonesia giaa Kinerja Emiten rights issue BUMN pmn
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top