Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Wall Street Terjun Bebas, Catat Hari Terburuk sejak Juni 2020

Pada penutupan perdagangan Selasa (13/9/2022) waktu setempat, ketiga indek saham di Wall Street mencatat penurunan terburuk sejak Juni 2020.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 14 September 2022  |  05:52 WIB
Wall Street Terjun Bebas, Catat Hari Terburuk sejak Juni 2020
Karyawan berada di Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (27/6/2022). Bloomberg - Michael Nagle
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Amerika Serikat di Wall Street, New York turun tajam pada akhir perdagangan Selasa (13/9/2022) waktu setempat setelah laporan inflasi yang mengejutkan lantaran Indeks Harga Konsumen naik lebih dari perkiraan pelaku pasar. Ketiga indeks saham acuan mencatat penurunan terburuk sejak Juni 2020.

Mengutip Bloomberg, Rabu (14/9/2022), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup anjlok 3,94 persen atau 1.276,37, S&P 500 merosot 4,32 persen atau 177,72 ke 3.932,69, dan Nasdaq ambles 5,16 persen atau 632,84 ke 11.633,57.

Perdagangan Selasa menandai ketujuh kalinya pada tahun ini Nasdaq turun 4 persen atau lebih, menurut data Bespoke Investment Group. Tidak ada penurunan dengan ukuran yang sama tercatat pada tahun lalu, sementara 10 kali pernah terjadi pada 2020.

Biro Statistik Tenaga Kerja merilis Indeks Harga Konsumen (CPI) untuk Agustus awal Selasa, yang menunjukkan harga naik 8,3 persen dibandingkan tahun sebelumnya dan 0,1 persen dibandingkan bulan sebelumnya. Sebagai pembanding, para ekonom memperkirakan kenaikan inflasi 8,1 persen secara tahunan dan penurunan 0,1 persen dibandingkan bulan sebelumnya.

Angka ini menandai beberapa moderasi dalam kenaikan harga, yang mencapai level tertinggi empat dekade awal tahun ini, tetapi penurunan yang lebih kecil dari perkiraan ini kemungkinan akan mendorong kenaikan suku bunga 0,75 persen lagi dari Federal Reserve pada pertemuan kebijakannya minggu depan.

Pada inflasi inti, yang tidak termasuk biaya makanan dan energi yang lebih fluktuatif, harga naik 6,3 persen dibandingkan tahun lalu untuk Agustus dan 0,3 persen dibandingkan bulan sebelumnya. Sebagian besar kenaikan inflasi inti yang stabil berasal dari biaya tempat tinggal, yang naik 0,7 persen dibandingkan bulan sebelumnya untuk Agustus, terbesar sejak Januari 1991. Biaya tempat tinggal mencakup sekitar sepertiga dari CPI.

"Inflasi utama telah memuncak tetapi, dalam tanda yang jelas bahwa kebutuhan untuk melanjutkan kenaikan suku bunga tidak berkurang, CPI inti sekali lagi meningkat, mengkonfirmasi sifat yang sangat lengket dari masalah inflasi AS," kata Seema Shah, kepala strategi global Investor Global Utama, mengutip Yahoo Finance, Rabu (14/9/2022).

Menyusul laporan inflasi AS, data dari CME Group menunjukkan investor menilai peluang 82 persen kenaikan suku bunga 0,75 persen pada minggu depan dan peluang 18 persen kenaikan suku bunga sebesar 1 persen.

Pekan lalu, data ini mencerminkan pemisahan 75 persen -25 persen antara kenaikan suku bunga 75 basis poin dan 50 basis poin.

Pergerakan di sepanjang kurva obligasi pemerintah AS juga tajam pada Selasa, dengan imbal hasil tenor 10 tahun naik menjadi sekitar 3,44 persen sementara imbal hasil tenor 2 tahun melonjak 15 basis poin hingga setinggi 3,72 persen.

Di berita korporasi, Peloton (PTON) menjadi sorotan setelah pengumuman Senin sore bahwa salah satu pendiri John Foley mengundurkan diri dari dewan direksi, beberapa bulan setelah Peloton mempekerjakan mantan eksekutif Spotify Barry McCarthy sebagai CEO. Saham anjlok 10,3 perse pada perdagangan Selasa karena aksi jual yang lebih luas di pasar terjadi.

Saham Rent the Runway (RENT) merosot lebih dari 38 persen setelah perusahaan memangkas panduan setahun penuh dan mengumumkan rencana untuk memangkas 24 persen tenaga kerja perusahaannya, dengan alasan kondisi makro yang berpotensi lebih buruk.

Selama beberapa minggu ke depan, aksi pasar akan tergantung sepenuhnya oleh The Fed dan lingkungan makro, tetapi musim pendapatan kuartal kedua dengan cepat mendekat.

“Setelah kita melewati laporan inflasi CPI dan PPI minggu ini dan pertemuan FOMC minggu depan, katalis pasar utama berikutnya adalah pendapatan kuartal III/2022,” kata Nicholas Colas dari DataTrek.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street bursa as dow jones indeks S&P 500

Sumber : Bloomberg/Yahoo Finance

Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top