Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Data Inflasi AS Lampaui Ekspektasi, Wall Street Ambrol, IHSG Ikutan?

Wall Street dibuka melemah tajam pada hari Selasa setelah laporan inflasi yang mengejutkan sehingga bisa menjadi sentimen negatif bagi IHSG.
Karyawan berada di Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (27/6/2022). Bloomberg/Michael Nagle
Karyawan berada di Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (27/6/2022). Bloomberg/Michael Nagle

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street dibuka melemah tajam pada Selasa (13/9/2022) seiring dengan rilis data inflasi yang melampaui ekspektasi meningkatkan peluang kenaikan suku bunga The Fed. Hal ini menjadi sentimen negatif bagi IHSG yang tengah melonjak.

Mengutip Yahoo Finance, Wall Street dibuka melemah tajam pada hari Selasa setelah laporan inflasi yang mengejutkan menunjukkan harga naik lebih dari yang diharapkan bulan lalu. Tak lama setelah bel pembukaan, S&P 500 turun lebih dari 2 persen, Dow Jones turun 1,7 persen, sedangkan Nasdaq yang sarat saham teknologi turun 2,8 persen.

Biro Statistik Tenaga Kerja merilis Indeks Harga Konsumen (CPI) untuk Agustus awal Selasa, yang menunjukkan harga naik 8,3 persen dari tahun sebelumnya dan 0,1 persen dari bulan sebelumnya. Para ekonom memperkirakan kenaikan inflasi 8,1 persen secara tahunan dan penurunan 0,1 persen dibandingkan bulan sebelumnya.

Angka ini menandai beberapa moderasi dalam kenaikan harga – yang mencapai tertinggi empat dekade awal tahun ini – tetapi penurunan yang lebih kecil dari perkiraan ini kemungkinan akan menaikkan suku bunga 0,75 persen lagi dari Federal Reserve pada pertemuan kebijakannya minggu depan.

Pada basis "inti", yang tidak termasuk biaya makanan dan energi yang lebih fluktuatif, inflasi naik 6,3 persen dibandingkan tahun lalu di bulan Agustus dan 0,3 persen dibandingkan bulan sebelumnya. Sebagian besar kenaikan inflasi inti yang stabil berasal dari biaya tempat tinggal, yang naik 0,7 persen dibandingkan bulan sebelumnya di bulan Agustus, terbesar sejak Januari 1991. Biaya tempat tinggal mencakup sekitar sepertiga dari CPI.

"Inflasi utama telah memuncak tetapi, dalam tanda yang jelas bahwa kebutuhan untuk melanjutkan kenaikan suku bunga tidak berkurang, CPI inti sekali lagi meningkat, mengkonfirmasi sifat yang sangat lengket dari masalah inflasi AS," kata Seema Shah, kepala strategi global di Investor Global Utama.

Menyusul laporan inflasi hari Selasa, data dari CME Group menunjukkan investor menilai peluang 82 persen kenaikan suku bunga The Fed sebesar 0,75 persen minggu depan dan peluang 18 persen kenaikan suku bunga 1 persen. Pekan lalu, data ini mencerminkan pemisahan 75 persen-25 persen antara kenaikan suku bunga 75 basis poin dan 50 basis poin.

Penurunan Wall Street dapat menjadi sentimen negatif bagi IHSG yang tengah mencapai rekor penutupan tertinggi.

IHSG berhasil menguat 0,88 persen atau 63,55 poin ke 7.318,02 pada akhir perdagangan Selasa (13/9/2022). Sepanjang sesi, IHSG bergerak di rentang 7.271,9-7.345,45.

Sebagai catatan, IHSG pernah menyentuh level all-time high di 7.355 pada 11 April 2022 secara intraday. Adapun, level penutupan tertinggi IHSG sebelumnya di posisi 7.276,19.

CEO Yugen Bertumbuh Sekuritas William Surya Wijaya menyampaikan walaupun IHSG belum berhasil ditutup pada level tertinggi secara intraday, IHSG berhasil mencapai rekor penutupan. Namun, dalam jangka pendek peluang koreksi minor masih terbuka.

"Hal ini tentunya dapat dijadikan momen oleh investor untuk melakukan akumulasi pembelian dengan target investasi jangka panjang. Potensi pergerakan IHSG dalam jangka panjang masih menunjukkan pola uptrend," paparnya.

Besok IHSG berisiko melemah 7.189 - 7.375. Rekomendasi saham pilihannya adalah TBIG, KLBF, UNVR, BBCA, BINA, HMSP, ASRI, PWON, JSMR.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Penulis : Hafiyyan
Editor : Hafiyyan
Sumber : Yahoo Finance
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper