Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Usai Tutup 21 Gerai Tahun Lalu, Hypermart (MPPA) Bangun 10 Gerai

Emiten ritel pengelola jaringan Hypermart (MPPA) berencana menambah 10 gerai baru sepanjang 2022 setelah melakukan penutupan 22 unit tahun lalu.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 26 Agustus 2022  |  14:10 WIB
Usai Tutup 21 Gerai Tahun Lalu, Hypermart (MPPA) Bangun 10 Gerai
Gerai Hypermart Mall Bali Galeria, Kuta, buka lagi setelah direnovasi 2,5 bulan. - Bisnis/Feri Kristianto
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Emiten ritel pengelola jaringan Hypermart PT Matahari Putra Prima Tbk. (MPPA) menargetkan menambah 10 gerai baru sampai akhir tahun. Sepanjang semester I/2022, MPPA telah merealisasikan pembukaan 6 gerai.

“Kami target pembukaan 10 toko, baik di Hypermart maupun Hyfresh,” kata Direktur MPPA Herry Senjaya dalam paparan publik virtual, Jumat (26/8/2022).

Herry tidak memerinci berapa alokasi belanja modal untuk penambahan gerai sepanjang 2022. Namun mengacu pada laporan keuangan semester I/2022, arus kas bersih untuk aktivitas investasi selama paruh pertama 2022 mencapai Rp22,86 miliar, meningkat 137,18 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp9,63 miliar.

Per Juni 2022, MPPA tercatat telah menambah 2 gerai Hypermart. Selanjutnya 1 unit gerai Hyfresh baru, penambahan 1 unit gerai Foodmart, 1 unit Foodmart Express, dan 1 unit Boston.

“Kami sudah alokasikan dana untuk capex dan sejauh ini realisasi 20—30 persen,” tambahnya.

Seiring dengan ekspansi gerai, MPPA juga melanjutkan penutupan gerai. Total gerai yang ditutup MPPA sepanjang semester I/2022 mencapai 6 unit yang terdiri atas 1 gerai Hypermart, 1 gerai Hyfresh, 2 gerai Boston, dan 2 gerai Foodmart Express.

Akumulasi jumlah gerai yang ditutup ini cenderung lebih kecil dibandingkan dengan penutupan sepanjang 2021 yang mencapai 22 unit. Gerai Hypermart dan Boston menjadi yang paling signifikan terdampak kebijakan penutupan, dengan gerai yang berhenti beroperasi masing-masing 7 gerai. Kemudian disusul penutupan Foodmart Primo sebanyak 6 unit, dan Hyfresh serta Foodmart Express masing-masing 1 unit.

Sampai 30 Juni 2022, MPPA tercatat mengoperasikan 199 toko yang terdiri atas 102 toko Hypermart, Foodmart 12 gerai, Hyfresh 11 gerai, Foodmart Primo 8 unit, Boston 54 unit dan Foodmart Express 12 unit.

MPPA lebih lanjut mengemukakan konsep gerai Hyfresh yang berukuran lebih kecil akan diperluas di lokasi-lokasi mandiri dengan luas 400—600 meter persegi. Ukuran ini dipandang menjadi ukuran gerai yang optimal untuk menjual produk-produk segar.

Meski demikian, Sekretaris Perusahaan MPPA Danny Kojongian mengatakan ekspansi gerai Hyfresh tetap akan dilakukan secara hati-hati karena dikembangkan dengan konsep yang cenderung baru. 

“Kami harus berhati-hati dalam melakukan ekspansi dengan pertimbangan terkait pendanaan. Kami harus melihat lagi karena konsepnya relatif baru dan perlu terus diperbaiki untuk memastikan konsepnya tepat guna. Sehingga kami tidak langsung agresif,” kata Danny.

Penjualan MPPA sepanjang paruh pertama 2022 mencapai Rp3,71 triliun, tumbuh 4,80 persen secara tahunan dibandingkan dengan semester I/2021 sebesar Rp3,54 triliun.

Seiring dengan naiknya penjualan, beban pokok penjualan juga tercatat naik 4,28 persen year on year (yoy) menjadi Rp3,04 triliun dari sebelumnya Rp2,91 triliun. Laba kotor MPPA tetap tumbuh 7,23 persen yoy menjadi Rp673,20 miliar dari sebelumnya Rp627,80 miliar.

Meski demikian, membengkaknya beban umum dan administrasi sebesar 26,90 persen yoy menjadi Rp643,43 miliar dan kenaikan beban penjualan sebesar 30,79 persen yoy menjadi Rp149,72 miliar membuat MPPA berbalik menanggung rugi usaha sebesar Rp158,60 miliar. Pada periode yang sama tahun sebelumnya, MPPA mencatatkan laba usaha Rp50,41 miliar.

Adapun rugi periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk berjumlah Rp158,60 miliar. Lebih besar daripada rugi bersih semester I/2021 sebesar Rp91,50 miliar.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hypermart matahari putra prima mppa capex
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top