Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Laba Bersih Indo Tambangraya ITMG Melesat 291 Persen pada Semester I/2022

Laba bersih ITMG melesat 291,77 persen secara YoY pada semester I/2022 menjadi US$460,82 juta atau setara Rp6,85 triliun.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 10 Agustus 2022  |  19:48 WIB
Laba Bersih Indo Tambangraya ITMG Melesat 291 Persen pada Semester I/2022
Aktivitas pertambangan batu bara kelompok usaha PT Indo Tambangraya Megah Tbk. Laba bersih ITMG melesat 291,77 persen secara YoY pada semester I/2022 menjadi US460,82 juta atau setara Rp6,85 triliun. - itmg.co.id
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten tambang batu bara PT Indo Tambangraya Megah Tbk. (ITMG) membukukan peningkatan kinerja sepanjang semester I/2022.

Laba bersih ITMG melesat 291,77 persen secara YoY pada semester I/2022 menjadi US$460,82 juta atau setara Rp6,85 triliun (kurs Jisdor 30 Juni 2022 Rp14.882 per dolar AS). Pada semester I/2021, ITMG hanya mengantongi laba bersih sebesar US$117,62 juta.

Peningkatan besar laba bersih ITMG tidak terlepas dari kenaikan pendapatan bersih perseroan sepanjang Januari—Juni 2022. Pada periode ini, pendapatan bersih ITMG mencapai US$1,42 miliar atau sekitar Rp21,15 triliun, 110,19 persen lebih tinggi daripada pendapatan bersih semester I/2021 sebesar US$676,30 juta.

Pendapatan perseroan ini sebagian besar diperoleh dari penjualan batu bara ke pihak ketiga yang mencapai US$1,37 miliar. Adapun penjualan batu bara ke pihak berelasi selama periode ini tercatat sebesar US$41,66 juta.

Meningkatnya pendapatan perseroan juga turut mengerek beban pokok pendapatan menjadi US$672,38 juta sepanjang semester I/2022, naik 49,76 persen daripada US$448,95 juta pada semester I/2021.

Kenaikan beban terutama disebabkan oleh bertambahnya royalti/iuran eksploitasi sebesar 134,42 persen menjadi US$185,93 juta, dari US$79,31 juta pada periode yang sama pada tahun sebelumnya. Beban pembelian batu bara juga meningkat sebesar 190,17 persen secara tahunan, dari US$48,10 juta pada semester I/2021 menjadi US$139,59 juta pada semester I/2022.

Meski beban pokok pendapatan naik, laba kotor perseroan tetap melesat 229,52 persen menjadi US$749,16 juta, dari US$227,34 juta pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Adapun hingga akhir Juni, ITMG mencatatkan peningkatan jumlah aset sebesar US$307,52 juta sehingga menjadi US$1,97 miliar pada 30 Juni 2022, dari US$1,66 miliar di akhir 2021.

Selain aset, total liabilitas perseroan di akhir Juni 2022 juga meningkat sebesar US$27,15 juta sehingga menjadi US$491,83 juta, dari US$464,68 juta pada akhir Desember 2021.

Sebelumnya, Direktur Komunikasi Korporat & Hubungan Investor Indo Tambangraya Megah Yulius Gozali menyatakan ITMG menargetkan volume produksi batu bara pada tahun 2022 sebanyak 17,5 juta ton hingga 18,8 juta ton dan volume penjualan sebesar 20,5 juta hingga 21,5 juta ton.

“Saat ini, perusahaan masih mempertahankan target produksi yang sama untuk tahun 2022,” sebut Yulius.

Sepanjang 2021, ITMG memproduksi 18,2 juta ton batu bara dengan volume penjualan 20,1 juta ton. Sementara itu, penjualan bersih pada tahun 2021 tercatat sebesar US$2,1 miliar dan margin laba kotor naik dari 17 persen tahun lalu menjadi 44 persen.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

itmg indo tambangraya megah Kinerja Emiten laba bersih batu bara
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top