Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rupiah Tertekan Dolar AS, Penjualan Mobil Astra (ASII) Kena Dampaknya?

Produk otomotif Astra (ASII) sudah memiliki komponen domestik yang tinggi, walaupun ada beberapa komponen yang masih perlu diimpor.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 11 Juli 2022  |  09:52 WIB
Rupiah Tertekan Dolar AS, Penjualan Mobil Astra (ASII) Kena Dampaknya?
Jejeran unit produksi Astra Daihatsu Motor di fasilitas logistik pabrikan. - ADM
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten konglomerasi, PT Astra International Tbk. (ASII) belum terdampak pelemahan nilai tukar rupiah akibat faktor pengetatan moneter yang dilakukan bank sentral AS, The Fed.

Head of Investor Relations Astra International Tira Ardianti mengungkapkan perkembangan ekonomi dalam dan luar negeri akan selalu dipantau guna menyesuaikan strategi bisnis grupnya, tidak hanya di sektor otomotif, tetapi juga di bisnis-bisnis Grup Astra lainnya.

"Sejauh ini kami belum melihat ada perubahan permintaan otomotif terutama akibat situasi ekonomi, dan kami masih menggunakan target penjualan yang diumumkan oleh asosiasi otomotif [Gaikindo dan AISI], di mana pada tahun ini penjualan mobil diharapkan mencapai 900-950 juta unit," jelasnya kepada Bisnis, Minggu (11/7/2022).

Lebih lanjut, Tira menjelaskan produk otomotif Astra sudah memiliki komponen domestik yang tinggi, walaupun ada beberapa komponen yang masih perlu diimpor. Tingkat kandungan dalam negeri (TKDN) yang tinggi tersebut membuat ketergantungan impor yang terdampak pelemahan rupiah tidak terlalu terasa.

Sejauh ini, lanjutnya, aktivitas masih dalam kondisi yang aman. Astra akan terus memantau perkembangan kondisi ekonomi untuk menyesuaikan strategi ke depan.

Berdasarkan data Gaikindo, penjualan mobil grup Astra pada Mei 2022 mencapai 23.059 unit, turun 18,72 persen dibandingkan dengan Mei 2021 yang sebanyak 28.373 unit. Jumlah tersebut juga menurun bila dibandingkan dengan April 2022 sebesar 46.498 unit.

Penjualan terbanyak masih dari merek Toyota dan Lexus sebanyak 213.412 unit, menurun dibandingkan dengan penjualan periode yang sama tahun lalu sebanyak 18.253 unit.

Selanjutnya, penjualan merek Daihatsu juga turun menjadi 6.981 unit pada Mei 2022 dari 15.861 unit pada Mei 2021. Penjualan Isuzu terpantau meningkat menjadi 2.481 unit dari 1.752 unit.

Sisanya penjualan UD Trucks naik menjadi 139 unit dari 33 unit pada Mei 2021, sedangkan Peugeot juga tercatat naik menjadi 46 unit dari 25 unit.

Adapun, penjualan LCGC Astra naik menjadi 6.442 unit pada Mei 2022 dibandingkan dengan Mei 2021 yang sebanyak 5.807 unit.

Sementara itu, pangsa pasar Astra turun menjadi 47 persen dibandingkan dengan Mei 2021 yang sebesar 52 persen. Adapun, pangsa pasar mobil LCGC Astra juga menurun menjadi 67 persen dibandingkan dengan bulan April 2022 sebesar 71 persen dan Mei 2021 sebesar 75 persen.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

astra international astra penjualan mobil Rupiah dolar as
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top