Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IHSG Lagi Bearish, Erick Thohir Tak Gentar Minta 6 BUMN Ini Rights Issue

Kementerian BUMN tak bakal memundurkan jadwal rights issue 6 entitas BUMN walaupun IHSG tengah memasuki fase bearish. Alasannya, tujuan pemerintah bukan hanya ekuitas, tetapi mitra strategis.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 05 Juli 2022  |  10:34 WIB
IHSG Lagi Bearish, Erick Thohir Tak Gentar Minta 6 BUMN Ini Rights Issue
Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir dalam konferensi pers di Jakarta, Senin (27/6 - 2022).
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Badan Usaha Milik Negara Erick Thohir tak bakal memundurkan jadwal rights issue 6 entitas BUMN walaupun IHSG tengah memasuki fase bearish. Alasannya, tujuan pemerintah bukan hanya ekuitas, tetapi mitra strategis.

Menteri Badan Usaha Milik Negara Erick Thohir menjelaskan aksi korporasi yang bakal dilakukan pada semester II/2022 bukan merupakan aksi korporasi buta yang dilakukan begitu saja.

"Yang diprioritaskan mencari strategic partner memperbaiki ekosistem, kita bukan sekadar uang, tapi tujuannya bagaimana mencapai partner memperbaiki ekosistem," terangnya, Selasa (5/7/2022).

Dia juga optimistis aksi korporasi grup BUMN bakal diserap oleh pasar, alasannya karena inflasi masih terkendali juga pertumbuhan ekonomi yang masih naik 5 persen.

Selain itu, catatan lain dari Erick, soal investor strategis ini tidak melulu investor asing. Investor lokal pun dapat menjadi mitra strategis BUMN.

"Karena itu jangan sampai menutup mata kita sekedar membawa investor dari luar negeri, kita harus bersama-sama bangun kerja sama BUMN-Swasta dan BUMN-UMKM. Datanya sudah hampir 50-50 investasi kita, tak asing terus, investor lokal juga harus diberikan kesempatan," tambahnya.

Sebelumnya, Komisi VI DPR menyetujui usulan aksi korporasi 7 BUMN pada 2022. Sebanyak 6 di antaranya merupakan aksi rights issue dan 1 merupakan pelepasan kepemilikan negara.

Dalam kesimpulannya, Wakil Ketua Komisi VI DPR, Mohamad Hekal mengungkapkan seluruh fraksi menyetujui rencana aksi korporasi Kementerian BUMN.

"Komisi VI DPR meminta Kementerian BUMN perhatikan seluruh catatan pandangan fraksi-fraksi Komisi VI DPR terkait PMN 2023, dan inisiatif corporate action 2022 sebagai bagian tak terpisahkan," jelasnya.

Adapun, BUMN yang akan melakukan aksi korporasi yakni PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. (KRAS) rights issue dengan usulan mempertimbangkan keterlibatan BUMN lain dalam pelaksanaan aksi korporasi ini.

PT Semen Indonesia (Persero) Tbk. (SMGR) menjual saham dalam portepel dengan RI sesuai dengan persetujuan inbreng saham PT Semen Baturaja (Persero) Tbk. (SMBR) pada SMGR sebagai implementasi kebijakan integrasi BUMN sub klaster semen demi penguatan BUMN dalam persaingan industri smeen.

PT Waskita Karya (Persero) Tbk. (WSKT) yang akan menjual saham dari pertopel melalui rights issue sesuai persetujuan PMN 2022 Rp3 triliun.

PT Adhi Karya (Persero) Tbk. (ADHI) akan menjual saham dalam pertopel melalui RI sesuai PMN 2022 Rp1,98 triliun.

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. (BBTN) akan menjual saham dalam pertopel dengan RI sesuai PMN 2022 sampai dengan Rp2,98 triliun dari cadangan pembiayaan investasi.

PT Semen Kupang akan menjual saham pemerintah dengan penjualan secara langsung kepada investor.

Terakhir, PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. (GIAA) berupa tambahan PMN dari cadangan pembiayaan investasi APBN 2022 sebesar Rp7,5 triliun digunakan penguatan permodalan menjalankan kegiatan usaha.

"Rights issue dalam rangka tindak lanjut persetujuan PMN 2022 Rp7,5 triliun, konversi OWK Rp1 triliun, penyertaan modal dari pemegang saham, dan konversi utang menjadi saham dari nilai claim settlement kreditur," tambahnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN erick thohir IHSG rights issue
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top