Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Analis Proyeksi Take Rate Bukalapak (BUKA) Masih Dapat Tumbuh 50 bps

Analis memperkirakan take rate PT Bukalapak.com Tbk. (BUKA) masih dapat tumbuh jika terdapat perkembangan bisnis yang berkelanjutan dari inisiatif-inisiatif fintech perseroan.
Annisa Kurniasari Saumi
Annisa Kurniasari Saumi - Bisnis.com 04 Juli 2022  |  17:37 WIB
Analis Proyeksi Take Rate Bukalapak (BUKA) Masih Dapat Tumbuh 50 bps
Warga menggunakan aplikasi Bukalapak di Jakarta. Analis memperkirakan take rate PT Bukalapak.com Tbk. (BUKA) masih dapat tumbuh jika terdapat perkembangan bisnis yang berkelanjutan dari inisiatif-inisiatif fintech perseroan. Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten teknologi PT Bukalapak.com Tbk. (BUKA) mencatatkan jumlah take rate yang tinggi hingga kuartal I/2022.

Take rate Bukalapak tercatat meningkat 76 basis points (bps) menjadi 2,31 persen di kuartal I/2022, dari 1,55 persen di kuartal I/2021.

Analis BRI Danareksa Sekuritas Niko Margaronis menilai, peningkatan take rate Bukalapak ini cukup baik bagi kinerja BUKA. Menurutnya, take rate ini berpotensi meningkat lagi jika terdapat traction yang berkelanjutan dari inisiatif-inisiatif fintech perseroan.

"Mungkin ada kesempatan [peningkatan take rate] kalau inisiatif-inisiatif fintech ada traction yang berkelanjutan," kata Niko, Senin (4/7/2022).

Sebagai informasi, take rate adalah biaya yang dikenakan oleh pasar atas transaksi yang dilakukan oleh penjual pihak ketiga atau penyedia layanan. Hal ini menjadi salah satu pemasukan bagi perusahaan berbasis teknologi.

Niko memperkirakan take rate BUKA masih dapat mengalami peningkatan 50 bps secara gradual. Meski demikian, Niko menekankan kontribusi margin saat ini lebih penting bagi BUKA dibanding take rate.

Presiden Bukalapak Teddy Oetomo sebelumnya menuturkan, hingga kuartal I/2022, kontribusi margin dari BUKA berkisar di minus Rp50 miliar atau US$3juta - US$4 juta. Menurutnya, kontribusi margin ini menempatkan perseroan di posisi yang paling efisien di industri yang sama.

Adapun BRI Danareksa Sekuritas merekomendasikan untuk beli saham BUKA, dengan target harga Rp950 per saham.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bukalapak take rate Kinerja Emiten rekomendasi saham
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top