Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Outlook Pasar Obligasi Indonesia pada Semester II/2022, Kejutan The Fed

Imbal hasil obligasi AS atau US Treasury yang naik akan membuat spread yield SBN dan US Treasury menyempit.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 22 Juni 2022  |  16:30 WIB
Outlook Pasar Obligasi Indonesia pada Semester II/2022, Kejutan The Fed
Pialang berjalan di Gedung Bursa Efek Indonesia. - Bloomberg/Dimas Ardian
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Kondisi pasar obligasi Indonesia masih akan mengalami fluktuasi pada 2022 seiring dengan ancaman inflasi dan tren kenaikan suku bunga global. Meski demikian, kondisi ekonomi domestik yang terjaga akan menjadi katalis positif yang menahan sentimen dari luar.

Head of Research & Market Information Department PT Penilai Harga Efek Indonesia (PHEI), Roby Rushandie mengatakan, pasar obligasi masih cenderung volatil pada sisa tahun 2022. Hal tersebut seiring dengan kondisi ketidakpastian global yang akan menekan pasar obligasi dalam negeri.

Salah satu sentimen penekan pasar surat utang Indonesia adalah risiko ekonomi global seperti terjadinya stagflasi. Hal ini akan berdampak pada langkah bank sentral global, seperti The Fed di AS untuk meningkatkan suku bunga.

Ia menjelaskan, jika The Fed menaikkan suku bunga secara agresif sekitar 50–75 basis poin di 4 pertemuan bulanan yang tersisa, maka imbal hasil obligasi AS atau US Treasury akan turut naik. Kenaikan tersebut akan membuat spread yield SBN dan US Treasury menyempit.

Spread yang mengecil akan memicu investor untuk lebih memilih US Treasury. Selain yield-nya yang cukup besar, US Treasury akan lebih aman dibandingkan dengan SBN kita,” jelasnya dalam pertemuan media terkait Proyeksi Obligasi pada Semester II Tahun 2022, Rabu (22/6/2022).

Sentimen lain yang akan mempengaruhi pergerakan pasar surat utang adalah tensi geopolitik Rusia-Ukraina yang tak kunjung usai serta kelanjutan penanggulangan pandemi virus corona.

Di sisi lain, Roby mengatakan sentimen dari dalam negeri akan menjadi penopang positif terhadap pasar obligasi. Hal ini tercermin dari tren pemulihan ekonomi Indonesia yang cukup baik di tengah kembali melonjaknya pandemi virus corona.

“Selain itu, nilai tukar rupiah sejauh ini juga terbilang terjaga meski memang dibayangi risiko outflow asing dari pasar keuangan dan stagflasi negara mitra dagang,” jelasnya.

Outlook pasar obligasi Indonesia juga akan ditopang oleh penurunan defisit fiskal yang terjadi pasa APBN 2022. Hingga April 2022, anggaran Indonesia terpantau surplus 0,58 persen, berbanding terbalik bila dibandingkan dengan periode Januari – April 2021 dengan defisit 0,8 persen.

Lebih lanjut, kelanjutan burden sharing antara Bank Indonesia dan pemerintah pada tahun ini dapat menjaga kondisi pasar surat utang Indonesia.

“Keyakinan investor juga akan terjaga karena rating utang Indonesia yang terjaga, bahkan outlook Indonesia juga naik menjadi stabil oleh Standard & Poor’s,” pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi Obligasi Pemerintah obligasi korporasi pasar obligasi phei
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top