Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Melonjak setelah Libur Weekend Panjang

Wall Street kompak melonjak pada perdagangan perdana pekan ini setelah bermingu-minggu kemarin mengalami kejatuhan dahsyat.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 22 Juni 2022  |  05:33 WIB
Wall Street Melonjak setelah Libur Weekend Panjang
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street melonjak setelah libur akhir pekan yang panjang meskipun dibayangi risiko resesi ekonomi. Sejumlah indeks saham naik 2 persen lebih.

Pada Selasa (21/6/2022), S&P 500 naik 2,45 persen ke 3.764,84, Nasdaq Composite naik 2,5 persen ke 11.069,30, dan Dow Jones naik 2,2 persen ke 30.531,77.

Bitcoin (BTC-USD) naik kembali di atas US$21.000 setelah kekalahan cryptocurrency secara singkat mengirim harga di bawah US$18.000 untuk pertama kalinya sejak Desember 2020 selama akhir pekan. Imbal hasil Treasury naik, dengan benchmark hasil 10-tahun meningkat menjadi hampir 3,3 persen, dan harga minyak mentah AS atau WTI naik 1,5 persen menjadi US$111 per barel.

Reli pemulihan awal Selasa di seluruh aset berisiko terjadi setidaknya sebagai jeda singkat di tengah aksi jual besar-besaran selama berminggu-minggu. S&P 500 tenggelam ke pasar bearish pertamanya sejak puncak pandemi minggu lalu, dan aksi jual meningkat lebih jauh setelah Federal Reserve melepaskan kenaikan suku bunga 75 basis poin yang lebih besar dari biasanya.

Hal itu mengisyaratkan The Fed akan bersedia untuk pengetatan lebih lanjut dan dengan mengorbankan beberapa pertumbuhan ekonomi untuk menurunkan tekanan inflasi yang merajalela.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell akan menyampaikan pidato tengah tahunannya di hadapan Kongres pada hari Rabu dan Kamis, di mana ia kemungkinan akan ditekan oleh anggota parlemen tentang tindakan Fed untuk menurunkan inflasi dan sejauh mana hal ini dapat membebani perekonomian.

Sejumlah ekonom di perusahaan besar Wall Street menurunkan perkiraan pertumbuhan mereka selama beberapa hari terakhir untuk mencerminkan peningkatan risiko resesi. Resesi biasanya didefinisikan sebagai dua kuartal berturut-turut dari pertumbuhan PDB negatif, meskipun keputusan terakhir dibuat oleh Biro Riset Ekonomi Nasional (NBER).

"Prospek yang paling mungkin adalah pertumbuhan yang sangat lemah dan inflasi yang terus-menerus tinggi," tulis ekonom Bank of America dalam sebuah catatan Jumat. "Kami melihat kira-kira 40 persen  peluang resesi tahun depan".

Yang lain bahkan lebih bearish. Deutsche Bank menyerukan resesi dimulai pada kuartal III tahun 2023, menyusul pertumbuhan PDB riil yang lamban hanya 1,2 persen di AS pada tahun 2022, dibandingkan dengan 1,8 persen yang terlihat sebelumnya. Ekonom Goldman Sachs "sekarang melihat risiko resesi lebih tinggi dan lebih banyak bebannya," kata kepala ekonom perusahaan Jan Hatzius dalam sebuah catatan baru. Dia meningkatkan kemungkinan resesinya menjadi 30 persen dari 15 persen.

Meningkatnya risiko resesi formal dalam ekonomi AS juga membuat S&P 500 rentan terhadap lebih banyak penurunan, bahkan setelah penurunan lebih dari 22 persen sejauh ini untuk tahun 2022. Penurunan bearish S&P 500 sejak Perang Dunia II rata-rata 29,6 persen dengan durasi rata-rata 11,4 bulan, menurut data dari Ryan Detrick dari LPL Financial.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street dow jones federal reserve

Sumber : Yahoo Finance

Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top