Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Produsen Taro (AISA) Mau Tarik Pinjaman US$350 Juta dari BNI dan BCA

Sindikasi pinjaman FKS Food Sejahtera (AISA) akan berasal dari sekumpulan bank yang akan dikoordinasikan oleh BNI, termasuk juga BCA.
Makanan ringan produksi PT FKS Food Sejahtera Tbk. (AISA)/Istimewa.
Makanan ringan produksi PT FKS Food Sejahtera Tbk. (AISA)/Istimewa.

Bisnis.com, JAKARTA – Produsen snack Taro PT FKS Food Sejahtera Tbk. (AISA) dan afiliasinya berencana menarik pinjaman sindikasi dengan plafon hingga US$350 juta dan opsi tambahan hingga US$100 juta dari bank dalam negeri.

Rencananya pemberi pinjaman tersebut adalah sekumpulan bank yang akan dikoordinasikan oleh PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. (BBNI) termasuk PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA).

Selain AISA, pihak lain yang akan menerima pinjaman tersebut adalah perusahaan afiliasi di antaranya FKS Food and Agri Pte Ltd, PT Tene Capital, PT FKS Food and Ingredients, dan PT FKS Multi Agro Tbk. (FISH).

Atas rencana transaksi pinjaman sindikasi ini, perseroan akan memberikan jaminan berupa aset dengan nilai minimal Rp757 miliar dengan rencana pemberian jaminan setidaknya Rp3,66 triliun.

“Selain rencana jaminan tersebut, AISA bersama-sama dengan afiliasi akan berencana untuk memberikan jaminan dalam bentuk jaminan perusahaan atau corporate guarantee,” terang manajemen AISA, dalam keterbukaan informasi, Senin (20/6/2022).

Sebagai catatan, nilai rencana Jaminan tersebut merupakan 92,44 persen dari ekuitas AISA berdasarkan laporan keuangan 31 Desember 2021, yaitu sebesar US$53.052.491 atau ekuivalen Rp757 miliar, sehingga rencana transaksi merupakan transaksi material berdasarkan POJK 17/2020.

Oleh karena itu, AISA wajib meminta persetujuan pemegang saham independen dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) terkait transaksi material dan transaksi afiliasi pada 27 Juli 2022.

Manajemen AISA menegaskan, fasilitas kredit tersebut bermanfaat bagi penambahan modal kerja yang dibutuhkan oleh AISA sehingga diperkirakan dengan adanya tambahan modal kerja tersebut, perseroan dapat meningkatkan kinerjanya untuk lebih optimal.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Penulis : Farid Firdaus
Editor : Farid Firdaus
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper